Pages

Wednesday, April 06, 2016

Doktor

Oleh Azman Hussin

MATAMU cantik. Keningmu cantik. Hidungmu cantik. Bibirmu cantik. Pipimu cantik. Tubuhmu cantik. Payudaramu cantik. Aku hanya tahu cantik saja pada dirimu. Cantik adalah engkau. Engkau adalah cantik, jelita, anggun, indah, beautiful. Cantik dan cantik dan cantik. Engkau mengakui diri free thinker, doktor lulusan Universiti Ireland, awal 30-an, dan suamimu saudagar yang jatuh bankrap!

Engkau kini merebahkan tubuh di atas tilam empuk, terlentang memandang siling, kekhayalan di sana!

Engkau yang bergelar doktor, sayang, sebenarnya sakit kritikal, percayalah kataku ini! Kamar hotel lima bintang ini wad kecemasan untukmu, sayang! Engkau terlantar tenat sesudah terlibat dalam suatu kemalangan fikiran dan perlu dibius. Satu pembedahan besar menunggumu.

Satu kepulan asap rokok merapung di udara, lupuslah aroma tubuhmu, engkau terus saja rakus merokok. Aku juga leka menghisap rokok daun.

Atas meja, sekotak rokok Salem, pemetik api, beg tangan (berapa ringgit agaknya di dalamnya?), hand-set, sebotol bir, dan kunci kereta.

Aku bertanya lagi, engkau sakit, doktor?

Engkau bangun, bola matamu terbeliak kejang. Engkau masih juga menafikannya, engkau tak percaya, engkau fikir aku mahu berlucu, apa simptomnya aku sakit, hah? Mataku sudah rabun? Oh, tidak! Jantungku berdegup elok, buah pinggangku sempurna mengepam darah. Hei, aku doktorlah!

Dan kau lalu ketawa mabuk, meringkik-ringkik, oh, payudaraku okeylah, tak diserang kanser. Argh, bukankah itu bahagian yang paling kau sukai, dan betapa kau tahu sihatnya ia, sesegar buah ranum!

Bagaimana akan kukisahkan, engkau melepas dua kutang teratas bajumu tergesa-gesa, meruntuhkan bukit indah itu? Bolehkah digambarkan isinya terlambak keluar persis lahar gunung berapi? Dan bahangnya terasa mengewap ke kulit mukaku kini!

(Oh, kulihat dua kuntum bunga poppy sedang memekar)!

Bola matamu khayal memandangku, menjilat mukaku, pipiku, bibirku, keningku, dahiku, mataku selicinnya!

Aku nampak mata kejoramu yang indah itu terus merenung ghairah. Engkau benar-benar kekhayalan!

Biarlah aku hancur dalam dakapanmu, katamu tiba-tiba, separuh memekik separuh merayu, peluklah aku!

(Oh, cerita dongengmu itu, Pulau Orgasm, kau mahu aku ikut ke sana lagi agaknya, doktor).

Malam gelap sebam ini, sayang, kita berdakapan, berciuman semahunya, dan kau mulai memuntahkan seluruh perasaanmu. Aku nampak apa yang kau keluhkan itu. Segalanya hitam-pekat! Engkau terusan menyumpah suamimu itu.

Segala sumpah-seranah kau muntahkan - pemabuk, setan, baghal tua! Siapa lelaki malang yang kau kira patut ditembak mati itu, aku tak peduli, aku hanya mahukan kebahagiaan sejenak! Katamu, dia memusnahkan seluruh hidupmu, suami adalah pemimpin, tapi dia persis diktator. Sejak awal perkahwinan aku derita.

Dia melemaskan aku dalam kegilaannya, kejahilannya yang aku tak tahu apa! Aku tak tahu apa tujuan dia hidup! Aku tak tahu untuk apa lagi aku hidup. Jiwaku tandus. Setiap kali dia menyetubuhiku, aku bayangkan diri ini sedang dinodai, dirogol jiwa dan raga.

Dan kita terus berkongsi kedinginan kamar! Kita berpelukan, tak mahu lepas-lepas. Dunia jadi luput.

Engkau memandang ke sana, aku memandang ke sini, apa yang kau nampak di sana, doktor? Kita tentu mempunyai pandangan berbeza, engkau golongan elit, aku kemacar. Ya, sudah tentu pandangan hidup kita berlainan, doktor!

Aku nampak di sana, seorang lelaki berperut buncit, memegang botol wiski, ketawanya menghilai-hilai.

Dialah diktator itu! Dalam kemabukan dia menindihmu, engkau menangis,memohon belas, dan cuma kejijikanlah dapat kugambarkan.

Kala remaja, engkau dikirim ke neraka, engkau dihantar belajar sains kedoktoran di sana, di seberang laut. Sumpahmu, celaka, empat tahun di sana, pulang, menjadi doktor, dan berkahwin dengan si setan itu!

Dari kamar hotel ini, kita mendengar enjin motosikal mendesing di luar sana. Mereka eskapis, rungutku, mereka kesepian dan hidup tak bertujuan.

Engkau lantas menyumpah mereka semua. Kataku lagi, mereka sakit macam kita juga, doktor, lalu tak perlu kita habiskan kata-kata mengutuk mereka.

Lagi-lagi engkau menafikan, hanya aku yang sakit! Kemudian kita membisu. Di kaki-kaki lima bangunan mencakar langit sekawan anjing berkeliaran. Ribuan burung gagak bertenggek pada dahan-dahan pohon sepanjang jalan.

Lampu-lampu neon cantik bergemerlapan lewat jendela. Jutaan kelkatu menghurunginya. Kita dipukau menyaksikannya sebentar!

Fikiranmu yang kegelapan itu, apa akhirnya!

Aku tension melayani pesakit, aku trauma terimbas kerja-kerja ujikaji di makmal kala student, membedah organ mayat manusia, menelaah kitab-kitab perubatan sedari zaman Ibnu Sina.

Ingat, katamu lagi, aku doktor, merawat pelbagai jenis penyakit, sekronik AIDS, kanser payudara, gonorea, atau seremeh demam batuk.

Lebih baik engkau hentikan saja abracadabra sumpah seranahmu itu, doktor. Aku tahu kau menderita. Aku juga sakit kritikal.

Usah sebut lagi anologi seorang suami dan pemimpin. Dunia ini sudah pekak, buta, kebas! Aku tahu kau bencikan lelaki itu, oh, ketahuilah, dia juga sakit, menggilai materialisme.

Satu dongeng rakyat kemacar, doktor. Perihal seorang kanak-kanak terpilih. Dia diberi satu permintaan, dia boleh meminta apa saja, emas, permata, kekayaan dan segalanya. Tololnya, budak itu memohon dua permintaan, dan dia dikabulkan, kemudian empat permintaan, jadi lapan, jadi enambelas, jadi berjuta-juta permintaan yang belum ditunai, hinggalah dia tua, dan tak tahu apa yang harus diminta. Siapa budak lelaki itu? Nah, itulah suamimu, yang tak puas-puas mengejar materialisme, persis kau yang tak puas-puas menagihi kebebasan, tapi lupa dan tak tahu bagaimana menikmati kekayaan, sehinggalah dia muflis. Begitu ceritanya, doktor!

Engkau tak pedulikan apapun, engkau kini menyumpah kisah silam, terhadap bekas kekasihmu, budak kampung yang pergi jahanam entah ke mana itu. Engkau bertanya, oh, mana dia sekarang?

Argh, kemudian engkau merengek, dakwamu, engkaulah kekasihku itu, engkaulah kekasihku itu! Kekasih yang pernah menjanjikan bulan-bintang di langit tinggi itu!

Kamar ini tiba-tiba jadi sendat dek sedu-sedanmu itu.

Engkau bertanya padaku, apa yang kita, umat manusia, cari di sini, di dunia ini, hah?

Macam mana, doktor, aku juga menanyai soalan itu pada diriku saban hari. Doktor, kita ini ternyata tak tahu suatu apapun. Maka ucapan Gassendi juga terus kuulangi, aku tak tahu mengapa aku hidup, menderita dan mati.

Malam esok aku pasti, seperti kelmarin, kita bertemu lagi. Aku ini umpama pil kimia untuk tubuhmu yang sakit.

Akulah antikolinergik untuk membasmi kuman glaukoma. Akulah valium untukmu yang insomnia. Akulah marijuana demi dewa Euphoria. Akulah ekstasi untuk khayal semalaman di pentas. Akulah candu untuk para eskapis.

Aku nampak kau di padang pasir nan luas, dahaga, kesepian, kegelapan, dan ketakutan. Di sana-sini kau nampak lopak air, hanya di kejauhan, ia sirna kala kau menghampirinya.

Akulah lopak air itu. Dunia adalah lopak air itu. Dunia ini maya. Kebahagiaan maya! Segalanya maya!

Ketawamu menjadi-jadi, belailah tubuhku sepuas-puasnya, peluklah!

Engkau mengulangi pengajianmu, aku doktor, aku tahu kuasa sihir belaian. Seorang bayi yang selalu dipeluk ibunya akan sihat dan normal pertumbuhannya. Dan aku memang ketagihkan itu!

Setiap ketika engkau bercerita, aku jadi mual mendengarnya. Aku juga ingin bercerita, doktor. Benarkah wujud dua juta orang pesakit mental di Malaysia? Oh, dalam kamar ini memang benar ada dua orang manusia yang sakit mental. Perihal kehidupan seharianku, perasaanku, cita-citaku sebenar, itu belum kau ketahui. Dan sebuah buku yang baru kuselesaikan, Candu.

Dan kau? Oh, seorang warga manusia terpelajar dan jelita, mengapakah jadi sebegini sasau?

Engkau geleng kepala, kembali memelukku, lebih kemas lagi. Engkau semacam tak mahu melepaskanku. Engkau sudah hilang pertimbangan.

Benarlah engkau mahu hancur dalam rangkulanku.

Kini, berdakapan begini, aku masih lagi dibayangi pertemuan pertama kita. Engkau mundar-mandir di sana, mencari seseorang, dan akulah seseorang itu akhirnya, kemudian aku ikut ke hotel. Katamu, sambil dua tanganmu mengusapi belakangku, pergi jahanam saja dunia, pergi jahanam bangsat itu, aku mahukan kau, hanya kau, sayang. Biarlah dunia kiamat malam ini!

Dan kiamatlah hidupku malam itu!

Kala selesai, engkau menangis, engkau menyesal, engkau akui diri berdosa pada suamimu. Engkau tiba-tiba kasihani suamimu ditimpa bala hutang- piutang itu. Dulu kami memiliki kekayaan maha besar, keluhmu. Kemudian engkau masih tak puas-puas menyumpah dia, bunuh saja dia, bawa aku pergi bersamamu!

Engkau merayu lagi, adakah aku ini terlalu tua untukmu? Oh, si bangsat itu juga terlalu tua untukku!

Aku katakan sewaktu kanak-kanak, dan engkau tak percaya, aku menderita sakit pulasan di perut, mana mungkin katamu, kita baru memasuki alaf  21, mana mungkin tak ada makanan dalam dunia ini! Doktor, aku selalu kelaparan macam Paulo Freire, penulis buku Pedagogy of Oppresion itu.

Sudahnya engkau pula macam kanak-kanak menceritakan, aku gemuk-gedempol ketika remaja, aku asyik makan dan makan. Aku keseorangan diri di dunia ini. Sambil menonton, mulutku sarat makanan.

Aku merana kerana kekurangan makanan, engkau sengsara kelebihan makanan. Mana yang betul, doktor?

Benarlah, hidup kita berbeza.

Aku kini membenci Karl Marx, engkau yang langsung tak mengenali siapa Adam Smith mulai membenci penulis buku Wealth of Nation itu. Aku cadangkan padamu, bukan duit membawa bahagia. Yang tak berduit atau berduit, semuanya jahanam! Doktor, manusia semuanya menderita kerana duit.

Engkau jahanam kerana duit tak bernilai apapun, engkau tak boleh membeli kebahagiaan dengan duit; aku sengsara kerana segalanya perlu dibayar dengan duit.

Jadi, apa itu duit, doktor? Apa nilainya manusia?

Engkau membentak, engkau mahu segera ke sana, pergi jahanam saja utopia kebahagiaan, impian idealistik, biarkan saja cendekiawan mendebatkannya.

Katamu, berada dalam rangkulanku, itu kebahagiaan tulen. Apa lagi, kebahagiaanmu itu ada padaku, katamu mengulangi.

(Cerita dongeng lagi, Pulau Orgasm, kau mendesak aku segera berdayung ke sana!)

Kala aku membelai seluruh tubuhmu, aku dengari desas-desus nafasmu mulai tak keruan, menggigil-gigil. Bola matamu khayal. Hujan menggerimis di luar sana. Kelkatu di tiang-tiang lampu itu sudah tumpas agaknya. Gonggongan anjing kurap mati. Engkau nikmat, dan kala aku mengelus-ngelus lagi bahagian sulitmu, kau mengerang manja kesedapan amat, arghhhh!

Aku nampak kau di suatu padang pasir nan luas, dahaga, kesepian, kegelapan, dan ketakutan. Di sana-sini kau nampak lopak air, hanya di kejauhan, ia sirna kala kau menghampirinya.

Akulah lopak air itu, doktor. Dunia adalah lopak air itu. Dunia ini maya. Kebahagiaan maya! Segalanya maya!

Benarlah aku, engkau sebetulnya sakit kronik. Kala itu aku teringat picagari berisi cecair ubat yang kau suntik ke tubuh pesakit saban hari. Aku juga ingin jadi picagari itu.

Aku ingin mengalirkan ubat ke dalam urat-sarafmu yang tegang. Aku mahu membius tubuhmu.

Engkau tahu, doktor, aku maya, aku sementara, aku candu, engkau masih juga mahukan aku! Aku ini candu yang sedang merosakkan urat-sarafmu.

Benarlah engkau sudah gila, doktor!

Argh, pemikir Yunani itu benar, katanya, manusia sibuk mencari ubat untuk fizikalnya yang sakit, walhal segala jenis kuman penyakit membiak dalam jiwa yang menderita, yang resah-gelisah diperdaya dunia.

Dan matamu cantik. Keningmu cantik. Hidungmu cantik. Bibirmu cantik. Pipimu cantik. Tubuhmu cantik. Payudaramu cantik.

Sayangnya, engkau sakit!
Post a Comment