Pages

Monday, April 04, 2016

www.bunuh.com

Oleh Imlan Adabi

TIBA-TIBA saja saya jadi pembunuh malam ini. Dua gadis separuh bogel yang menggeliat di pinggir Jalan Damansara saya langgar dengan kejamnya.

Gadis pertama langsung tidak mengelak. Kepalanya berkecai di depan cermin kereta saya. Wajahnya amat dikenali; dia pereka fesyen yang pernah suatu ketika dulu menggegarkan dunia BB Pub yang cukup menggetarkan itu. Dia juga bekas pemimpin pelajar yang kaya dengan cita-cita, hujah dan peribadi tetapi terlalu mandul untuk membuat pilihan dan keputusan.

Gadis kedua, cuba mengelak. Namun kelajuan 140 KM/sejam itu menjadikan usahanya percuma saja. Mata terbeliak, darah rakus mengalir dan bibir yang selama ini pernah tersenyum buat saya, kelihatan sumbing seribu.

Memang, dalam sejarah hidup saya, saya bukan pembunuh. Malahan keturunan saya pun tidak ada yang jahat-jahat atau sadis. Semuanya baik-baik belaka.

Datuk saya, Sheikh Abdurahman Adabi asalnya dari tanah Arab. Berniaga dan berhijrah ke Tanah Melayu pada akhir abad 19. Bertemu dengan penduduk tempatan, Mek Sepiah Awang - kacukan Melayu dan Siam, yang akhirnya mewariskan beberapa zuriat termasuk bapaku.

Boleh dikatakan keluarga kami antara yang awal mendirikan pondok agama secara tersusun di Kubang Kerian, Nilam Puri dan Kedai Mulong. Semuanya atas kesedaran beragama.

Memang, seperti yang ditegaskan, malam ini, tentunya dikenang selama- lamanya, saya tiba-tiba jadi pembunuh kejam. Bukan satu, malahan dua gadis yang amat akrab dengan saya, saya langgar dengan kejam dan kemudian terbahak-bahak saya ketawa sambil memandu ke Jalan Pudu, langsung ke Jalan Cheras dan deras menuju ke selatan kota.

Malam ini, untuk kesekian lamanya, saya kembali membuka skrin komputer:

www.bunuhsatu.com

"JANGAN persiakan masa muda-mu," tutur gadis pertama yang saya percaya bukan gadis lagi. "Ini zaman reformasi, kita harus bangkit, harus bertindak kerana kegilaan suaka kuasa menjadikan warga tanah ini jumud, longlai dan lesu," terusnya sambil merapat ke katil. Kamar 506 hotel lima bintang terasa hangat oleh suasana muda.

"Bukan begini caranya," saya cuba mempertahankan wibawa diri. "Memberontak, apatah lagi dikesan sebagai penentang adalah pendurhakaan," bantah saya sambil merenung gadis pertama yang tetap saya yakini bukan gadis lagi.

Hati saya berat untuk menafikan kegadisannya meskipun berkali-kali gadis pertama mendakwa dirinya masih gadis, "kan saya belum kahwin, masih anak dara," tuturnya beberapa bulan lalu.

Saya mengenal gadis pertama secara tidak sengaja. Ketika demonstrasi pelajar membantah kehadiran pasukan kriket Israel ke Kuala Lumpur beberapa tahun lalu, gadis pertama adalah antara pemukanya yang hadir ke depan, berpidato, berhujah dan membakar semangat.

Naluri mudaku yang penuh idealisme turut tersentuh apatah lagi mengenangkan kebiadaban bangsa Yahudi terhadap umat Muhammad.

Pernah saya jengahi penderitaan anak-anak perang. Dari Tebing Barat ke Semenanjung Gaza, singgah mengaut lara di pinggir Sungai Nil, mengesan kemurungan Baitulmaqdis, Sabra dan Shatilla tertunduk lesu ketika Yasser Arafat semakin lelah oleh percaturan kuasa jagat.

"Apakah peperangan menghalalkan cara?" gadis pertama pernah menduga mindaku. "Peperangan harus ditentang dengan jiwa amuk, bukan ilusi mainan kuasa besar," tuturnya lagi.

"Zaman sudah berubah, kita tidak selamanya harus berkeras. Yahudi atau tepatnya Israel adalah sebuah bangsa yang bertamadun. Sudah jauh mengatasi kejayaan Arab dan Parsi. Kini mereka pemuka utama di maya ini...!"

"Kau terlalu mengalah," gadis pertama bagai menikam. Lidahnya tajam menusuk jiwaku. "Kau sama dengan Soros, meyakini hanya Yahudi yang terbaik," matanya semakin merah.

"Ini berdasarkan fakta," hujahku dengan yakin, melepaskan keluhan kecil, "sayangnya perempuan... gadis seperti kamu terlalu beremosi untuk berhujah. Kita asingkan sentimen keagamaan, ini realiti. Bangsa Yahudi bangsa yang rajin berusaha, pintar mencari kesempatan dan mahir meletakkan diri mereka di tempat yang tinggi," aku sengaja berhenti seketika, cuba menduga reaksi, dan ketika gadis pertama bagai menantikan penjelasan seterusnya, aku mencelah; "Sayang, kerajinan usaha Yahudi menimbulkan kesan yang buruk. Inilah yang menimbulkan perseteruan dunia," hujahku.

Hari ini terlalu banyak kerosakan yang ditimbulkan Yahudi. Sejak abad 20, mereka menimbulkan honar demi honar, mencipta pelbagai isme dan ideologi yang akhirnya membenihkan kemusnahan.

Kapitalis yang berkonsepkan mengaut keuntungan semaksimum mungkin adalah idea Yahudi. Usahawan mendirikan kilang kononnya untuk kemudahan manusia, akhirnya memperhambakan manusia kepada mesin dan kebendaan.

Demokrasi dicipta konon untuk merawat jiwa manusia yang enggan terdera oleh kuasa feudalisme, namun yang berlaku suaka kuasa menindas dan memotong kepala rakyat.

Dass Capital dan Karl Marx, untuk kesekian kalinya meneruskan tradisi bangsa Yahudi konon menimbulkan persamaan di kalangan rakyat.

Tiada lagi yang kaya bertambah kaya dan si miskin bertambah melarat. Namun, bukti yang terpampang di Soviet Union, Yugoslavia, Albania, Poland, Hungary, Jerman Timur dan seberang Tembok Besar China adalah sandiwara belaka.

Leonid Breznev hidup dengan mewahnya di Istana Kremlin. Kumpulan empat yang teguh berdiri di belakang Mao-Tze Tong dan Deng Zio-Beng menjadikan sistem komunis untuk mengaut keuntungan. Hukum di tangan sendiri.

Nasib marhaen tidak terbela dan akhirnya jurang antara kaya dan miskin semakin melebar.

"Itu zaman lampau. Komunisme sudah berlalu, tidak wajar kaukaitkan dengan zaman kini," gadis pertama mencelah.

"Apa yang berlaku kini adalah ketamakan kuasa hingga menjadikan kedudukan sebagai suatu kemestian. Setiap penentangan adalah kesalahan dan hukum dipersendakan sewenang-wenangnya," gadis pertama menduga reaksiku.

Kini, setelah beberapa tahun, selepas zaman muda kami berlalu, saya kembali menghayati kata-kata gadis pertama.

"Percaturan dunia melelahkan anak-anak kecil dunia ketiga," tegasnya, dan saya, barangkali untuk menutup kelemahan peribadi hanya mampu berkata "Memberontak, apatah lagi dikesan sebagai penentang adalah penderhakaan."

www.bunuhdua.com

TERUS-TERANG saya katakan, saya tidak kenal gadis kedua. Hanya selepas mengendap beberapa bulan, saya yakin gadis kedua semakin hadir dalam pemerhatian saya.

Mereka tinggal di sebuah pangsapuri di Taman Tun Dr Ismail yang menghala ke Bandar Utama. Dulunya, kawasan itu ladang kelapa sawit yang menghitamkan pandangan pada waktu malam.

Sekitar dekad 70-an, tempat itu kononnya pernah terjadi satu pembunuhan yang amat kejam. Mayat penunggang motosikal dijerut dengan sadisnya dan biji matanya dicungkil.

Ada yang mendakwa penunggu kelapa sawit yang mengganas kerana kawasan Taman Tun Dr Ismail dibangunkan tanpa sebarang sembahan. Ini pun satu mitos yang saya tidak berminat untuk memperkatakannya.

Yang saya tahu dan pasti, saya mengendap gadis pertama dan gadis kedua yang tinggal di sebuah pangsapuri di kawasan itu.

Sudah berbulan-bulan saya perhatikan langkah mereka dan segalanya saya catat ke dalam lap-top untuk memudahkan rujukan pakar jiwa suatu hari nanti.

Saya sewa bilik bersebelahan dengan mereka. Saya tahu jam berapa mereka keluar rumah dan pulang. Ertinya, saya terpaksa keluar selepas mereka berpergian dahulu dan kembali lebih awal sebelum mereka pulang. Saya juga menjejak perlakuan mereka.

Tetapi anehnya, selepas mengendap berbulan-bulan, saya jadi seronok melihat aksi gadis pertama dan gadis kedua. Segalanya saya catatkan dengan tepat supaya tidak ada penyelewengan fakta.

Saya tidak mahu berdosa mencatatkan sesuatu yang tidak benar, melainkan benar belaka.

Bagai di muka pengadilan, segala percakapan adalah semata kerana kebenaran semata, meskipun pada hari ini istilah kebenaran sering diselewengkan.

www.bunuhtiga.com

Gadis pertama: Saya yakin berkata benar kerana kebenaran semata-mata.

Gadis kedua: Saya juga berkata benar kerana kebenaran. Saya melihat salah laku sang tokoh dengan gadis pertama.

Gadis pertama: Sang tokoh memaksa saya melakukan sesuatu di luar tabii. Saya cuba mengelak, namun tenaga kejantanannya terlalu ganas.

Gadis kedua: Saya menjadi saksi di atas perlakuan sundal sang tokoh. Saya membuat kenyataan ini kerana keikhlasan dan bukan dipaksa oleh mana- mana pihak. Segala maklumat yang saya nyatakan ini adalah benar kerana kebenaran semata-mata.

Gadis pertama: Saya sudah jadi mangsa kezaliman sang tokoh. Sang tokoh tidak layak memperlakukan saya sedemikian...

Gadis kedua: Saya menjadi saksinya. Saya tidak setuju jika pembela menuduh saya subahat mereka-rekakan cerita. Sang tokoh perlu dihukum setimpal dengan perbuatannya.

Gadis pertama: Masa depan saya sudah pudar. Sang tokoh memusnahkan segala-galanya.

Gadis kedua: Atas nama kemanusiaan sejagat, sang tokoh wajar dihukum sekeras-kerasnya.
Post a Comment