Pages

Saturday, July 11, 2015

Memo sang kera

Oleh Azizi Abdullah

BAIK di puncak pokok, baik di tengah hutan, baik di kaki bukit, tiba-tiba seluruh kera warga Bukit Bendera dan Botanical Garden berteriak riang. Mega merah muda bagaikan berarak di balik bulan, kelap-kelipnya macam lampu neon deretan kereta berhias dalam satu Pesta Tanglong. Bulan pun sangat berseri. Kilau berolak-olak di air sungai yang bengkang-bengkuk di kawasan Botanical Garden. Pada padang rumput, gemerlap kehijau-hijauan seperti seekor rusa yang kagum melihat wajahnya menjadi indah berkaca dalam kilauan air.

Sejak munculnya purnama, seperti anggerik bulan merambat pelan, mereka berlompatan dari dahan ke dahan sampai luruh dan patah bunga-bunga hutan, bunga-bunga wisala dan gandasuli, sampai berterbangan unggas-unggas. Mereka tidak peduli lagi harum mengambar-ngambar. Seluruh warga Botanical Garden dan Bukit Bendera, baik kera, baik monyet, baik beruk, baik lotong seperti berpesta.

Di dahan pokok jejawi yang berluyut-luyut di tiup angin, Maliawan Kera Botani yang menjadi ketua segala warga jenis melompat di seluruh hutan Botanical Garden semakin dhaba dengan bara dukacita. Nyatalah seluruh warganya sudah hilang semangat kenegerian, sudah lenyap sifat kebumiputeraan dan tercabut, terbongkar sudah identiti kekeraan yang selama ini dipertahan.

"Bodoh!"

Maki caci bodoh itu tidak bersipongang pun di seluruh hutan Botanical Garden, apa lagi dengungnya sampai ke puncak Bukit Bendera. Angin malam itu tersangat malas, betapa pun malan bunga padma, purnama bersandar di puncak Komtar. Malam itu rasanya tidak lelap dalam malam. Kencana malam sedang bertetesan dalam duka embun dingin yang hinggap di hujung bunga tanjung, betapapun tetesnya bagai mata segar.

"Semua bahlol!"

Tetapi sebahlol-bahlol dan kegobolokan mereka yang berekor, yang berlompatan, yang berkreh-kreh di hujung dahan sudah semacam mengerti satu bentuk puisi yang menjadi santapan jiwa jenis manusia penyair. Maliawan Kera Botani bukan tidak tahu, puncanya dari sebuah puisi Memo Kepada MB Kedah. Sama ada bentuk puisi standard atau puisi picisan bukan soalnya. Yang nyata, sekumpulan warga sejagat raya Botanical Garden yang telah pun dihantar dengan beberapa van ke Botanical Garden, pokok hutan, rimba belukar tempat kelahiran mereka.

Dari Memo Untuk MB Kedah itu, sudah sah warga jenis melompat bergayut sepertinya mati-matian tidak mahu balik betapa pun mereka dihantar dengan kapal terbang, atau dengan trak atau ditembak sekalipun. Mereka seperti sudah mendapat negeri baru, hutan penerokaan yang penuh dengan wawasan rezeki dan aman damai dalam kehijauan rimbun teduh hutan Gunung Jerai.

"Memang mereka sudah tercabut akar umbi kebumiputeraan!" Bisik Maliawan Kera Botani. Dan mereka yang kini berkreh-kreh, berhinggutan, bergayutan suka, sama juga dengan sekumpulan mereka yang sudah ada di hutan Gunung Jerai.

Kalau tidak kerana susah menyeberangi laut Pulau Pinang, kalau tidak kerana tidak terdaya merentas Jambatan Pulau Pinang, Maliawan Kera Botani mahu juga ke hutan Gunung Jerai. Mahu berjumpa dengan suku sakat yang berekur itu. Mahu ajak mereka kembali ke Botanical Garden semula supaya tetap menjadi warga hutan Bukit Bendera yang moden, yang maju, yang tidak jakun dengan pembangunan.

Apa susahnya bermastautin terus di pinggir hutan Botanical Garden? Makanan jenuh setiap hari. Pelancong, baik dari luar dan dari dalam negeri, tidak pernah datang dengan tangan kosong. Mereka selalu bawa kacang rebus, kacang goreng. Mereka selalu lontar pisang, kuaci. Jika tidak orang tua, kanak-kanak pun tetap membawa segala jenis makanan. Kadang-kadang nasi kandar yang masih separuh di dalam bungkusan, sudah kenyang sampai ke malam.

Mana ada kera, monyet, lutung, beruk di hutan Gunung Jerai, atau hutan di Pendang, atau di hutan Jeneri, Padang Sera, Bukit Jenun atau Jeniang yang pernah minum air dalam tin. Mana ada dari mereka yang pernah mengetik kuaci Cap Helang?

Memang mereka bodoh! Maliawan Kera Botani menggetus geramnya lagi. Duduk terkangkangnya di celah dahan pokok jejawi tua sudah terasa lenguh. Dia menjuntai kaki dan mengodek-ngodek ekur pula.

Memo Kepada MB Kedah sangat memalukan. Mereka benar-benar pendatang haram yang tersengeh sungging mahu hidup dalam hutan negeri orang!

Apa alasan mereka? Maliawan Kera Botani seperti hendak menjerkah bininya, Dewi Tara Botani, bila bininya memberitahu, kera, lotong, monyet, beruk yang dihantar ke Kedah merayu tidak mahu balik lagi ke Botanical Garden melalui Memo Untuk MB Kedah.

Dalam memo itu, mereka kata mereka mencari peluang makan untuk menyambung hidup anak cucu mereka!

Mengapa? Di sini kurang makanan?

Mereka tidak sedar selama ini di Botanical Garden makanan tidak payah cari. Mereka tidak sedar yang mereka tidak lagi makan petai dan genuak, jering dan pucuk kayu yang konu tradisi itu?

Mereka kata, melalui memo itu, belantara tempat tinggal yang mereka pusakai kini sudah gondol dilanyak mesin berat dengan rakus dan sombong. Mereka kata balak sudah tumbang bergolek oleh kerakusan manusia usahawan, beritahu Dewi Tara Botani lagi.

"Itulah, mereka masih bodoh! Tak mahu kemajuan! Apakah mereka di sini tidak boleh lagi melompat, bergayut?" Jerkahnya.

"Bergayut di mana, kalau semua sudah gondol dan semua bertukar jadi hutan batu bata?" Bininya seperti terpengaruh dengan Memo Untuk MB Kedah.

"Kau pun sama!" Tukasnya lantang, sampai berguguran dua tiga helai daun tua. "Apa? Di Komtar tak boleh bergayut? Di hotel lima bintang tak boleh melompat? Di kondominium tak boleh panjat?"

Dewi Tara Botani terkerisin, terkenyih. Nyatalah lakinya sama saja dengan kucing Siam yang dibela. Untuk menamatkan pertelagahan dengan laki sendiri, maka Dewi Tara Botani pun berkreh-kreh melompat turun lalu melilau di pinggir jalan Botanical Garden, mencari lemparan pisang dan kacang dari pengunjung siang tadi.

Maliawan Kera Botani bukan tidak sedar kebenaran kata-kata bininya. Tetapi keegoaannya sebagai laki, sebagai ketua segala jenis yang melompat dan bergayut di hutan Botanical Garden dan seluruh hutan Bukit Bendera, menjadikan dia perlu mempertahankan rimba tempat tumpah darahnya. Ia seperti sikap orang Melayu Tanjung juga - biar hidung tersungkur di tanah, namun cakap mesti tinggi!

Maliawan Kera Botani bukan tidak sedar. Semarak dan pesta ria berlangsung tidak putus-putus, tetapi yang kenyang orang lain. Bukan dia tidak sedar, sehari-hari bila menikmati kegembiraan, adalah pesta boria yang bergemuruh dengan seni kata escapisme untuk menutup kelemahan bangsa. Dan dia sendiri sering mengajar kera berpesta.

Kadang-kadang dia mengajak suku sakatnya melihat burung berterbangan, merambat bukit yang gondol, memindah sarang mereka. Dia mengajak suku sakatnya melihat jendela langit di mana mega ingin jatuh melewati pancuran cahaya keemas-emasan di puncak Komtar. Diberitahu supaya melihat gagak yang tidak malu mencuri makan di gerai. Tetapi dia sendiri tahu semuanya itu hanyalah pujukan seperti seorang ibu memujuk supaya anak cepat tidur.

"Krehhh! Krehhhh! Krehhhh!"

Lamunan Maliawan Kera Botani terputus. Daun pokok hutan yang dimandikan cahaya bulan nampak bergoyang-goyang. Terdengar bunyi kocal hinggut ranting dan dahan. Ada sekumpulan kera yang sedang melompat bergayut ke arahnya.

Dan sahlah! Maliawan Kera Botani terkejut dan minggir ketika melihat ratusan Kera, lutung, beruk, monyet seperti dihambat orang. Di antara yang banyak itu ternampak pula Dewi Tara Botani.

"Heeee! Kenapa ni?" Tanyanya dengan suara garau dan benci.

Sekelian yang sampai, bergayutan di dahan ranting pokok jejawi tua itu. Di bawah, lampu neon Bandaraya Pulau Pinang macam butir-butir permata yang bertaburan.

"Kenapa?"

Bininya, Dewi Tara Botani seperti menjadi jurucakap. "Awak tahukah, tadi ketika ramai-ramai turun ke padang rumput di Botanical Garden untuk mencari pisang dan kacang, ada sekumpulan manusia sedang memasang perangkap. Dua ekor sudah mengena!"

Maliawan Kera Botani ketawa terbahak-bahak. Nyatalah jenis segala kera yang masih tinggal di sini sudah sedar dan tidak mahu ke Gunung Jerai.

"Baguslah kalau kamu semua tidak mau lagi ke sana!"

"Bukan kerana itu!" Bininya meningkah cepat.

"Habis?"

"Kumpulan manusia yang menahan perangkap itu kerana mau ambil kepala kita, otak kita untuk dihidang di hotel lima bintang!"

Betapapun halnya, itu satu-satunya yang boleh dibanggakan, kerana otak yang dianggap bodoh menjadi santapan termahal manusia. Tiba-tiba tidak semena-mena mata Maliawan Kera Botani jadi berbinau-binau. Ini satu kekejaman. Ini satu bentuk kezaliman.

Maka padamlah sinar bulan di puncak Komtar, lenyaplah bintang-bintang di dada langit. Dan air laut Barat Daya mendidih panas. Bukit Bendera dan Bukit Balik Pulau, Pulau Jerjak dan Bukit Pucat Muka bertabrakan. Ikan- ikan mati berkelempang. Di tingkat lima puluh lapan Komtar muncul seekor naga berkepala manusia, sisiknya kencana gemerlap, matanya merah bagai dua matahari kembar.

Maliawan Kera Botani kehilangan kata. Mata bulatnya yang dirimbuni bulu- bulu menjadi kuyu. Dia menggaru-garu ketiak, mengangkang luas sampai kemaluannya yang tersentot itu terdedah kepada semua. Rasanya hidup di Botanical Garden sudah tidak selamat lagi. Sudah tidak aman lagi.

Sungguh dia hairan, bagaimana kumpulan manusia itu boleh masuk ke kawasan Botanical Garden di waktu malam, sedangkan undang-undangnya tidak membolehkan berbuat begitu. Maka terfikir olehnya, betapa benarnya Memo Untuk MB Kedah yang dikirim oleh suku sakatnya yang sudah menetap di hutan Gunung Jerai. Rupa-rupanya hak hidup lebih daripada kemewahan makanan dan keindahan taman.

Manusia memang celaka. Pasti manusia yang bertaraf hebat yang mahu makan otak dari kepala jenisnya. Dan manusia itu jugalah yang tidak menyintai alam semula jadi, lalu bukit digondolkan untuk dijadikan padang golf. Pokok-pokok hijau yang menjadi tadahan air ditebang, disodok, dibungkah lalu didirikan kondominium, pangsapuri, hotel dan flat.

Manusia seperti itulah yang mengoyak dan mencungkil tanah, dan menghambat penghuni miskin di pesisiran pantai.

Apakah jenis bangsanya sudah tidak berguna lagi lalu menangkap untuk diambil otaknya? Sangkanya semakin ramai jenis bangsanya, akan menjadi kebanggaan, setidak-tidaknya menjadi tarikan pelancong. Melesetlah kebanggaannya tentang jenis bangsanya dijadikan maskot. Sahlah sudah, mereka tidak berguna lagi dan untuk berlindung di sebalik kemanusiaan, mereka pun dihantar ke negeri lain. Rupa-rupanya negeri lain juga tidak berkenan.

Maliawan Kera Botani seakanakan sudah membaca penghujung musibah itu. Jika mereka semakin ramai, mereka pasti akan ditembak. Dan jika di sana pula membiak, juga akan ditembak. Akhirnya, jika didapati jenis bangsanya akan pupus, maka pasti pula satu undang-undang memelihara binatang yang semakin terhapus akan dikuatkuasa.

"Mariii!" Tiba-tiba dia berkata dengan suara lantang.

"Ke mana?" Tanya Dewi Tara Botani? Dan yang lain juga seperti bertanya dengan bahasa mata mereka yang hairan.

"Kita tunjuk perasaan!"

"Di mana?" Tiba-tiba seekor monyet berbulu kekuningan bersuara.

"Di Komtar!"

"Nak mampus!" Bininya menyanggah. "Di Komtar itu ada pejabat, ada opes pegawai kerajaan negeri. Di sana tersimpan segala macam fail penting. Manusia akan membuat andaian cepat, kedatangan kita ke sana tentu ditohmah kerana hendak rosakkan harta benda mereka!" Kata Dewi Tara Botani dengan berani.

"Kita nak tunjuk perasaan secara aman!"

"Tapi itulah andaian mereka, tohmahan mereka!" Monyet berbulu kuning menyokong Dewi Tara Botani.

Langit bagaikan berdetak. Bintang meneteskan gerimis air mata. Malam yang dingin seperti mengajak bulan keluar dari lubuk cerahnya. Kesemua kera, lutung, monyet dan beruk bagaikan kumbang yang takut pada patukan paruh angsa. Tetapi di bawah sana, di kaki Bukit Botanical Garden, anak- anak sungai tersangat bening, airnya berderai menyimbah akar pokok yang menjulur di dalamnya. Gemerciknya bagai suara anak kera yang meminta kehangatan tubuh ibunya.

"Bagaimana pendapat kalian?" Tiba-tiba Maliawan Kera Botani bersuara dengan lembut. Itulah pertama kali dalam sidang, dia meminta pendapat. Otaknya benar-benar lemah.

"Saya ada satu cadangan," Tiba-tiba lotong berbulu hitam, yang terjungkir di hujung dahan, bersuara.

"Apa, cuba beritahu."

"Kita kirim memo macam kera di Gunung Jerai."

"Memo?" Maliawan Kera Botani membongkok badannya. Ia seperti meneguk segenggam air jernih di Telaga Tujuh Pulau Langkawi, lalu membasai tubuh.

"Pulanglah ke pokok masing-masing. Biar aku tulis memo malam ini," katanya perlahan, lemah.

Maka sekelian kera, beruk, lotong, monyet pun setuju. Mereka pun beredar.

Malam itu malam yang menghukum Maliawan Kera Botani sampai tidak tidur sepicing pun. Matanya seperti bianglala. Dari matanya memancar isi sehingga bulan menjadi putih tersungging dalam senyum ketika turun ke kaki langit perlahan-lahan.

MEMO UNTUK KM'

Adalah kami, warga segala kera monyet, lotong dan Beruk

Botanical Garden dan hutan Bukit Bendera

hutan kelahiran kami

betapapun kami sudah hilang umbi akar tradisi

tanpa masa depan bergayut di dahan

oleh hutan batu bata, puncak menara dan kondo

ia adalah tempat lahir kami sebelum Kapten Light.

Ini bukan pasrah kehidupan

ini adalah hak

walaupun makanan kami cuma dari pisang

yang dilontar oleh seorang pelancong

dan sebiji kacang dari seorang kanak-kanak

biarkanlah sebidang hutan

untuk kami melompat bergayut

jangan perangkap kami

lalu otak kami menjadi hidangan di hotel

kepada yang bernama ushawan.

Jangan hijrahkan kami atas nama kami semakin ramai

di sana muncung senapang sedang menghala

biarkan kami di sini menjadi kera tulin

sumpah, kami tak akan menggigit pelancong

dan tidak akan bergayut di puncak hutan batu bata.

Maka sehabis saja Maliawan Kera Botani menulis memo itu, dia pun menggigit tangannya sehingga berdarah, lalu ditekan ibu jarinya menjadi tanda tangan yang sebenar.
Post a Comment