Pages

Monday, July 13, 2015

Melawan arus (Sebuah fragman novel yang akan terbit)

Oleh Khadijah Hashim

KEGAGALAN merebut jawatan ketua bahagian itu benar-benar membuatkan Sakinah berfikir panjang mencari sebab dan cacat diri. Barangkali aku terlalu gopoh untuk cepat naik ke atas. Jawatan tidak penting. Malah itulah kayu ukur menilai popular tidaknya seseorang tokoh. Barangkali ada baiknya aku memikirkan semula nasihat emak dan permintaan Adlan. Agaknya aku kena buktikan boleh menguruskan rumah tangga, sebuah masyarakat kecil, kemudian baru melangkah ke kelompok yang lebih besar, lebih luas. Di kala itu Atan dan Salbiah tidak berpeluang lagi mengumpat aku sebagai anak dara tidak laku. Kalau berdampingan dengan ketua pemuda pun orang tidak salah sangka konon hendak mengorat suami orang! Ah, banyak sungguh pantang larang sebelum orang dapat menerimaku sebagai pemimpin.

Sudah bulatkah hatiku memilih Adlan? Soalnya berkali-kali seperti tidak yakin dengan pilihan sendiri. Lama dia tertegun memikirkan pemuda yang sudah dikenalinya sejak kecil itu. Kalau tidak dia, siapa lagi? Bisiknya kemudian. Peminatku ramai, tetapi semuanya tidak tahu latar belakangku. Entahkan suami orang, tunang orang. Semuanya berlagak bujang lepas laku. Badarudin yang rapat denganku pun tidak tahu asal-usulku. Masing-masing tidak pernah berbual fasal keluarga.

Kalau tidak Adlan siapalah lagi! Detiknya. Teman-teman sekuliah dulu seorang pun tiada yang rapat. Masing-masing seolah-olah merasa rendah diri hendak berkawan sebab aku personaliti televisyen. Siapa lagi yang lebih rapat dengan aku selain Adlan yang sabar melayan keletahku. Adlan yang kuajak berbincang akhirnya bertengkar! Kalau begitulah gayanya boleh kekalkah jodohku? Rasa tidak yakin pula jadinya. Adlan sudah lama menunggu, aku saja yang berdalih itu ini. Sekarang apa lagi alasan aku? Adlan mencari yang lain baru putih mata!

Sesuaikah Adlan dengan aku? Lama dia termenung di sofa yang menghala ke taman kecil di petang yang tenang itu. Marina yang dianggap seperti emak angkat itu belum pulang dari pejabat. Rumah besar itu semakin sunyi setelah Tania pindah di rumah sendiri di Subang Jaya. Bahagialah Tania bersama Azrul. Aku saja yang masih tidak tentu arah.

Sakinah melihat sekeliling. Rumah itu benar-benar sunyi. Tiada siapa yang boleh dilawan berbual. Siti dengan kerjanya di luar, mungkin menjirus bunga. Marina menegah Tania pindah, tetapi adat orang sudah berkeluarga lebih suka berumah sendiri.

"Mahu teh atau oren, Neng?" tanya Siti, tiba-tiba muncul di sisi dengan senyum hormat dan nampak sedia berkhidmat.

"Teh, Siti," sahut Sakinah. Sebentar kemudian secawan teh panas dengan kuih lapis sudah terhidang di meja kecil dekat Sakinah. Ini yang seronok tinggal bersama Marina. Soal makan minum jadi mudah, segalanya terurus. Tetapi sampai bila aku hendak berkampung di rumah Marina?

"Tunggu apa lagi? Apa kurangnya Adlan? Kita dah kenal mak ayahnya. emak dan ayah berkenan sangat dengan Adlan," kata Mak Long Asiah terus-terang. Budak degil macam Sakinah tidak boleh berkias-ibarat. Biar dia tahu kehendak kata fikirnya.

Sakinah tersenyum sumbing teringatkan leteran ibunya. Apa kurangnya Adlan? Soalnya sendiri. Adlan berpelajaran dan berdikari. Mampu menyara hidupku. Tetapi entahlah setiap kali bertemu banyak bergaduh daripada berbincang apalagi hendak bermesra. Rasanya Adlan sudah tidak asing dalam hidupnya, terlalu dekat, tetapi kenapa tidak sebulu? Ada-ada saja yang ditengkarnya apabila berjumpa. Lelaki macam dia itu boleh serasikah dengan aku? Atau aku yang ego? Aku yang cerewet?

"Engkau ada pilihan lain? Cakaplah, jangan buat orang tertunggu-tunggu," tanya Mak Long Asiah seperti memberi kata dua.

"Tak ada," sahut Sakinah pantas. Arfah adiknya yang sedang menuntut di maktab perguruan pun sudah bertunang dengan rakan sekuliah dan akan bernikah selepas tamat kursus.

"Aku tak mahu Arfah melangkah bendul," kata Mak Long Asiah.

"Apa salahnya melangkah bendul? Bukannya berdosa!" jawab Sakinah selamba.

Sakinah tersenyum sendiri mengingatkan leteran emaknya. Arfah anak yang baik. mengikut kata emak dan ayah. Biarlah dia menikah dulu, apa salahnya. Arfah sudah buat keputusan yang bijak. Cuma aku saja yang tidak tentu arah. Apa kurangnya Adlan? Entah. Dia pemuda yang ada rupa juga walaupun tidak sekacak Badarudin yang pandai bergaya dan sentiasa melaram dengan baju dan tali leher berjenama. Kadang-kadang jadi peragawan jemputan menggayakan baju fesyen baru dari jenama terkenal. Pendeknya dia lelaki serba boleh.

Adlan sebenarnya tidaklah selekeh sangat. Selalu berpakaian kemas, tetapi tidak mengikut perkembangan fesyen seperti Badarudin. Soal berpakaian perkara remeh. kalau ada duit apa pun boleh digayakan. Paling penting ialah serasikah aku dengan Adlan? Lama tidak jumpa terasa rindu menghiris hati. Rasa sepi dan ternampak-nampak Adlan di depan mata. Tetapi anehnya, apabila berjumpa banyak bertengkar daripada berbincang.

Petang semakin larut. Sakinah masih tersandar di sofa. Rasa letih untuk ke majlis makan malam anjuran sebuah syarikat Amerika. Tetapi kerana sudah berjanji dengan Badarudin dia terpaksa pergi. Bukan untuk bersuka-suka tetapi kerana bayaran yang lumayan. Baju untuk dipakai pada malam itu pun sudah dipinjamkan oleh pihak penaja dari sebuah butik terkenal. Sakinah akan pergi dengan jeans dan kemeja-T saja. Sampai di hotel baru dia bersalin pakaian dan bermake-up.

Sakinah memandang jam di tangan. Sudah pukul enam suku. Marina belum pulang. Biasanya hampir senja baru sampai ke rumah. Kadang-kadang dia terus ke rumah Tania. Begitulah selalunya. Sakinah juga sibuk. Kalau kena membaca Berita, dia berehat sebentar sebelum membuat semakan berita dan masuk ke bilik solek.

Lepas rancangan Berita jam lapan, dari pejabat dia akan terus ke studio. Di sana dia akan berehat sebentar sebelum menyemak berita dan masuk ke bilik solek. Lepas berita baru pulang ke rumah. Tetapi malam itu dia akan jadi pengacara majlis makan malam di hotel P. Jam tujuh setengah malam mesti ada di sana.

Sampai bila aku hendak hidup macam ini? Ikut saja nasihat orang tua, mungkin berkat doa orang tua hidupku lebih selamat. Ekonomi Adlan sudah stabil. Kalau aku hendak terus bekerja, Adlan tidak menghalang. Tania sudah bahagia di samping Azrul. Sabariah pula dengarnya sudah bertunang dengan guru di Seremban. Guru itu cuma lulusan Maktab Perguruan saja. Ah, kalau hati sudah suka, darjat dan pangkat tidak atau diambil kira.

Aku bagaimana? Biarkan Arfah menikah dulu?

Teman-teman di bank selalu menggiat dia dengan Badarudin. Pasangan yang ideal kata mereka. Itu kata mereka. Itu kata mereka sedangkan Badarudin tidak pernah pun menyebut soal cinta. Dia lelaki yang pandai menyimpan rahsia. Siapa pun tidak tahu siapa kekasihnya yang sebenar. Ramai wanita di kalangan berdarjat menjadi teman ke majlis-majlis sosial, tetapi kerap bertukar ganti. Ada kala orang terpandang dia dengan datin ini, puan seri itu di majlis-majlis tidak formal. Ramai sangat wanita yang mendampinginya.

Sakinah sedar di mana duduknya diri. Badarudin hanya menaruh minat kepadanya sebab petah bercakap, boleh jadi pasangan pengacara yang sesuai. Lain daripada itu Badarudin tidak pandang sebelah mata pun.

Aku pun bukannya cantik sangat. Dahi jendul. Lainlah Sabariah yang cantik molek, putih bersih. Itupun memilih seorang guru maktab saja. Apa lagi aku yang tidak secantik Sabariah atau Nik Nariah yang selalu bergandingan dengan Badarudin membaca Berita di TV8 itu.

Nik Mariah yang kononnya cuba dipikat telah memilih kerabat di-Raja sebagai kekasihnya. Begitulah manusia, lain yang dikejar lain yang datang! Aku mengejar siapa sebenarnya?

Barangkali memang sudah jodohku dengan Adlan. Berkorbanlah sedikit untuk menggembirakan hati dua keluarga. Kerana mereka aku mesti berkorban? Betulkah begitu? Atau cubalah dulu!. Mana boleh cuba-cuba apabila sampai ke soal nikah. Berumah tangga bukan untuk setahun dua macam memilih tempat kerja.

Kalau boleh biar sampai ke akhir hayat. Boleh bahagiakah bertahun-tahun hidup sebumbung? Semakin difikirkan semakin ragu pula jadinya. Hati! Tetapkan hati bahawa Adlan itu pilihan yang paling baik untukku. Habis cerita. Bukankah cinta dan kasih sayang akan timbul setelah berumah tangga? Nikah dulu baru bercinta itu yang lebih selamat. Ikut cara orang tua-tua, detiknya meyakinkan diri.

"Telefon, Neng," kata Siti. Sakinah tersentak. Apa kena dengan aku ni? Jauh aku mengelamun.

"Terima kasih Siti, "Sakinah menyambut gagang telefon dari Siti.

"Hello! Tak pergi ke tv ke?" Tanya Adlan.

"Tak. Jadi MC malam ni," sahut Sakinah. Kemudian tertawa kecil.

"Kenapa suka sangat ni?"

"Panjang umur, Lan. Kita tengah ingatkan dia..."

"Baguslah tu," Adlan tertawa sama.

"Lan macam mana? Sihat?"

"Sihat."

"Lama tak nampak muka."

"Rindu ke? Lan pun rindu..." Adlan terus mengusik.

"Kalau rindu, tengok Kinah baca Berita malam esok."

"Tiap malam tengok."

Sakinah tertawa. Ada sesuatu yang bermain di kepala tetapi berat mulut hendak mengucapkannya. Egokah aku?

"Lan..."

"Mmmm..."

"Projek Lan macam mana?"

"Projek? Projek yang mana?"

"Projek kita le..." Sakinah tertawa. Entahlah, kadang-kadang hal-hal serius seperti itu pun dia boleh geli hati.

"Mmmm. Tunggu lampu hijau Kinah aje..."

Sakinah terdiam. Berat mulut hendak menyatakan perasaan sebenar. Dia cepat-cepat minta diri dengan alasan hendak bersiap-siap ke majlis makan malam.

Majlis bermula jam lapan malam, tetapi Sakinah mesti berada di sana lebih awal. Sembahyang maghrib di surau hotel, kemudian bermake-up dan bersalin baju tajaan. Setelah beberapa tahun bersama Badarudin dia sudah biasa menghadapi apa jua keadaan walaupun berhadapan dengan pihak penganjur yang kecoh tidak tentu fasal. Sampai masa tamu kehormat tiba dia akan mengumumkan ketibaan tamu kehormat. Selepas itu ikut saja aturcara pihak majlis. Tetamu makan, kita pun makan. Orang menyanyi kita berhibur. Semuanya seperti sudah dapat dibayangkan dari awal majlis hingga ke akhirnya. Paling penting titik peluhnya dibayar.

Petang itu dia terpaksa ke kedai dengan seorang wanita. Mereka berpimpin tangan dan nampaknya begitu mesra. Sakinah cuba mengelak tetapi Azrul sudah tidak dapat melarikan diri. Betul-betul bertembung batang hidung. Mahu tidak mahu Azrul menegur Sakinah.

"Heh, apa buat sini?"

"Jadi MC..."

"MC? MC di sini?"

"Ya."

"Ahh, hebat you!" puji Azrul tersipu-sipu. Wanita di sebelahnya cuma tersenyum saja dan tidak pula diperkenalkan.

"Apa khabar Tania?"

"Baik."

"Datanglah ke rumah,"

wanita cantik yang dikepit Azrul itu? Rakan busines atau kekasih? Hatinya berat mengatakan kekasih. Cara wanita itu memaut lengan Azrul sudah menunjukkan mereka sepasang kekasih.

Sakinah membiarkan kepalanya disyempu, kemudian dibilas dengan air bersih yang dingin tetapi hatinya hangat, otaknya ligat memikirkan nasib Tania.

Baru dua tahun berumah tangga sudah mula buat perangai. Dulu waktu bercinta sanggup bertunggu tangga di pejabat, di rumah Tania. Kini sudah ada orang lain. Mudahnya orang berubah hati. Apa kurangnya Tania? Apa cacatnya Tania? Dia sahabatku. Aku mesti membela nasibnya. Aku tidak mahu dia teraniaya. Dasar lelaki hidung belang, sudah beristeri masih main cinta. Perlukah aku memberitahu Tania? Aduh! Sakitnya hati mengingatkan perangai Azrul. Malam itu dia rasa buat kerja macam terpaksa saja. Tidak ceria sedikit pun. Badarudin buat kelakar, dia sedikit pun tidak ketawa. Badarudin menegur pun ditengkingnya.

"Kenapa ni? Laparkah?" tanya Badarudin campur menyindir.

"Kalau lapar makan nasi, bukan makan orang!" perlinya. Sakinah segera minta maaf. Dia sedar akan kesilapannya. Geramkan Azrul terbawa-bawa pula ke majlis orang. Belum lagi Adlan yang berlaku curang. Kalau terjumpa Adlan yang mengheret perempuan lain, tahulah aku mengajarnya. Bengkak rasa hati mengingatkan nasib Tania.

Sampai hati Azrul buat begitu pada Tania. Apa kurangnya Tania? Dia cantik? Dia bijak. Adakah aku pun akan menerima nasib serupa nanti? Benar- benarkah Adlan cintakan aku, sayangkan aku? Macam ayah sayangkan emak. Kekal jodohnya hingga ke hari tua. timbul lagi rasa bimbang dan kurang yakin dengan kesungguhan Adla. Masa belum dapat kata orang begitulah, dah berkahwin nanti banyaklah salah silapnya.

Waktu bersarapan pagi itu ringan saja mulut Sakinah hendak bercerita fasal terjumpa Azrul dengan seorang wanita cantik. Rupanya seperti kacukan Melayu-Inggeris. Memang wanita itu cantik tetapi manis lagi Tania

"Lama tak jumpa Tania. Apa khabar dia?" tanya Sakinah.

"Auntie baru ke rumah dia petang semalam," sahut Marina.

"Dia sihat?"

"Sihat. Dia kirim salam. Auntie makan di sana semalam. Dia masak sambal tumis udang. Azrul pula bawa balik ikan bakar. Apa lagi berseleralah. Kalah lauk di hotel," kata Marina riang. Sakinah tersenyum. Azrul pulang bawa ikan bakar dan makan bersama di rumah? Bagus sekali. Tapi siapa wanita itu? Tania tahukah hubungan mereka? Hisy! Kenapa aku yang buruk sangka. Tania tidak apa-apa, aku saja yang kecoh. Jangan nak menjaga tepi kain orang! Usah risaukan soal orang, masalah sendiri tidak selesai! Benar. Benar sekali.

Apa yang kulihat hari ini lakonan drama atau benar-benar wujud sebuah rumah tangga yang bahagia? Sakinah macam tidak percaya apabila melihat gelak ketawa dan usik-mengusik antara Tania dan Azrul. Sakinah diundang khas untuk makan tengah hari di rumah Tania hari minggu itu. Itulah peluang aku melihat keadaan sebenar.

Dalam fikirannya sebelum bertolak ke rumah Tania, tentunya Azrul malu alah melihatnya datang. Tetapi sangkaannya meleset. Azrul riang menyambut Sakinah seperti tidak ada apa-apa yang dimalukan.

Wau! Dia memang pandai berlakon. Bagus sekali kalau diperkenalkan kepada pengarah filem. Kasihan Tania! Tentu Tania tidak tahu Azrul main kayu tiga. Lembut licin macam belut hingga tidak ketara belangnya. Bijak melayan isteri. Pandai mengambil hati Tania. Cakap di luar, cakap di dalam!

Azrul sama sibuk membakar ikan terubuk di dapur. Sama lincah menyiapkan meja makan. Sesungguhnya dialah suami ideal. Suami penyayang, ringan tulang membantu isteri. Gelak tawanya memeriahkan suasana makan tengah hari itu.

"Tambah lagi, Kinah. Ikan bakar istimewa ni..." pelawa Tania.

"Rasalah air asamnya. Sedap tak?" tanya Azrul riang mesra.

"Makan, Kinah. Ini ayam masak kicap kegemaran Kinah sejak di asrama dulu!" kata Tania, kemudian tertawa kecil. "Sedap gulai nangka Tania," puji Azrul. Kemudian menjeling manja ke isteri di samping.

"Tania memang pandai masak, kalah masakan di coffee house hotel P," kata Sakinah sambil merenung tajam ke muka Azrul di hadapannya. Azrul pura-pura tidak hirau. Dia sibuk melayan Tania. "Macam mana Azrul, sedap masalah isteri atau hidangan di hotel?" tanya Sakinah lagi. Saja mahu melihat reaksi Azrul.

"Sedaplah di rumah..." sahutnya kemudian terkekeh-kekeh ketawa. Matanya bulat tajam menentang Sakinah seperti memberi amaran. Menyirap rasa darah melihatkan telatah Azrul. Dia benar-benar berlakon. Kasihan Tania. Bagaimana aku hendak memberitahu Tania?

Selesai makan, Sakinah dijamu pula dengan aiskrim dengan tapai ubi. Kemudian minum kopi. Kemudian sama-sama berkemas sambil berbual disulam gelak ketawa.

Sambil itu Sakinah masih mencari ruang dan masa untuk menyampaikan berita buruk itu. Kalau tidak sekarang, bila lagi? Lagi lama dipendam lagi sakit hatiku melihat telatah Azrul. Tetapi apabila melihatkan gurau-senda Azrul dan gelak tawa Tania yang begitu mesra dengan suaminya tidak tergamak pula dia hendak menceritakan apa yang memeram di hatinya itu. Tania sungguh bahagia di samping Azrul.

Kalau aku ceritakan kisah Azrul dengan wanita itu entahkan dia percaya entahkan tidak. Entahkan cuma-cuma saja aku menyakitkan hatinya. Atau jadi punca mereka berkelahi. Tidak. Aku tidak mahu meruntuhkan rumah tangga orang. Tetapi aku tidak suka Azrul berlaku curang pada Tania. Dia sahabatku. Menyakitkan hati Tania bererti menyakitkan hatiku. Tania tidak bersalah. Dia isteri yang jujur dan penyayang. Hingga ke saat Sakinah minta diri untuk pulang dia masih tidak berdaya hendak membuka mulut. Kasihan dia! Biarlah dia terus bahagia dalam keadaan tidak tahu.

Barangkali itu yang sebaik-baiknya demi keutuhan sebuah rumah tangga. Tania usah diusik. Azrul yang perlu diingatkan. Azrul yang perlu dinasihatkan. Tetapi bagaimana ya?
Post a Comment