Pages

Friday, April 17, 2015

Episod lain sidang Rio

Oleh Mohd Kasim Mahmud

"ANDA dari mana?" Dia menyoal sebaik-baik saja melabuhkan punggung nya di hadapanku di restoran itu.

"Dari Malaysia," balasku pendek.

"Malaysia?" Suaranya tinggi semacam terkejut.

Aku mengangguk.

"Ah, perwakilan negara anda di sidang ini amat lantang. Penuh emosi. Tidak banyak pandangan dari negara kami yang dapat mereka terima."

"Err, sebelum saya buat sebarang komen, boleh saya tahu anda dari mana?" Aku menyoal. Mata birunya kutenung tajam.

"Dari Amerika. Macam anda, saya juga orang surat khabar," dia menjelaskan.

"Ooooo, dari Amerika. Jadi saya tidak hairan kalau anda berpandangan begitu terhadap kami dari negara-negara Selatan. Bukankah antara Utara dan Selatan saling bercakaran di sini?"

Dia terkejut. Dahinya berkerut. Mungkin dia tidak menduga aku akan berkata demikian. Kemudian dia cuba tersenyum walaupun dapat kukesani senyuman itu sengaja dibuat-buat.

"Benar kata anda. Antara Utara dan Selatan saling bertelagah dan bercakaran. Bukan saja dalam soal alam sekitar seperti di Rio de Janerio ini, malah dalam soal ekonomi juga. Kami negara-negara Utara sebenarnya mempunyai peranan dan tanggungjawab besar terhadap negara-negara Selatan khasnya, dunia umumnya," dia bersuara penuh yakin.

"Ha ha ha," ketawaku meledak. Semua yang ada dalam restoran itu melemparkan pandangan tajam ke arah kami.

Lelaki Eropah itu merenung wajahku dengan penuh minat sehingga aku tidak dapat mentafsirkan apakah kerana dia tersinggung atau berasa anih dengan gelagatku.

"Mengapa anda ketawa? Macam ada yang melucukuan," nada suaranya seakan memprotes.

"Ya. Memang lucu," balasku.

"Tentang apa?"

"Tentang peranan dan tanggungjawab yang anda katakan itu," aku menjelaskan sambil menyudahkan saki baki ketawaku.

Perbualan kami terhenti seketika. Seorang pelayan datang bertanyakan minuman yang kami mahu. Aku memesan segelas fresh orange. Lelaki itu memesan bir.

"Teruskan," pintanya, merenung mukaku penuh minat. Aku tidak segera mengeluarkan suara. Di fikiranku berperang dua pertimbangan sama ada mahu meneruskan perdebatan yang baru bermula itu atau tidak.

"Begini," ujarku setelah membuat keputusan sedia melayani segala gelagat orang Eropah di hadapanku.

"Maaf kalau saya katakan bahawa Utara hanya berminat memenuhi kepentingan mereka saja. Mereka tak akan berbuat sesuatu yang hanya menguntungkan orang lain sedangkan mereka sediri tidak dapat sebarang faedah. Lebih-lebih lagi jika jelas tindakan itu merugikan mereka. Oleh itu soal peranan dan tanggungjawab tidak timbul sama sekali. Bagaimana?"

"Cukup!" Tiba-tiba dia mencelah. Nada suaranya keras.

Aku diam, tetapi belum dapat mengawal diri. Aku menyedut minuman yang baru diletakkan oleh pelayan cantik sambil merenung ke dalam mata biru lelaki itu. Aku dapat melihat ada api mulai menyala dalam matanya.

"Ah, nampaknya anda tidak dapat menerima hujahku. Atau apakah anda sengaja menyembunyikan kebenaran?" Soalku pula, selamba.

Lelaki Eropah itu tersentak sekali lagi sehingga bir yang berbusa dalam mulutnya hampir tersembur keluar. Dia segera meletakkan semula gelas bir itu.

"Itu bukan persoalannya. Bukan. Yang menyinggung perasaan saya ialah anda menuduh tanpa bukti."

"Tanpa bukti?" Aku sengaja meninggikan sedikit suara. Aku sedar kelopak mataku juga terbuka agak luas.

"Ya."

"Okey, kalau begitu saya akan buktikan. Cuba anda lihat semasa persidangan di Rio ini. Negara-negara maju termasuk negara anda lebih banyak menyalahkan kami tentang kemusnahan hutan. Kononnya kami tidak menguruskan hutan kami dengan baik. Kami dituduh...."

Tiba-tiba dia memotong: "Tidakkah anda tahu betapa pentingnya hutan dalam menyerap gas karbondioksida yang semakin meningkat peratusnya di atmosfera? Tidakkah anda tahu bahawa gas itu bersama-sama dengan gas-gas rumah hijau yang lain telah meningkatkan suhu dunia? Dan jika ini tidak dikawal, ia akan menyebabkan gangguan kepada ekologi, perubahan cuaca yang melampau, menjejaskan kesihatan manusia dan manusia akhirnya akan terpanggang oleh bara kesengsaraan. Tidakkah awak tahu itu semua?"

Sekali lagi aku cuba bertenang dan mengumpul kekuatan. Aku tidak mahu berhujah terburu-buru tanpa pertimbangan dan penuh emosi. Aku menyedut minuman dan kemudian kembali menatap wajah lelaki itu. Bibirnya yang nipis terletak di antara hidungnya yang panjang. Dagunya yang tirus itu mengukir senyuman puas. Barangkali dia sedang diulit rasa kemenangan.

"Baiklah, saya akui segala hujah anda itu. Pemanasan atmosfera telah menyebabkan berbagai gangguan kepada ekologi. Di sesetengah negara seperti Bangladesh, banjir luar biasa melanda dan di sesetengah negara lain seperti negara-negara Afrika, kemarau berterusan. Langit mereka kosong dan penduduknya sentiasa rindukan tompok-tompok awan kerana ia menonjolkan bayang-bayang hujan. Hal itu semua orang tahu, tak usahlah nak kita besar- besarkan.

"Persoalannya sekarang ialah siapakah yang sebenarnya bertanggungjawab melepaskan sedemikian banyak gas-gas rumah hijau itu ke angkasa? Cuba anda jelaskan. Adakah dilakukan oleh negara-negara selatan yang rata-ratanya negara pertanian atau negara-negara utara yang ekonominya berorientasikan perindustrian?"

"Ah, anda terlalu beremosi," kata lelaki Eropah itu lagi. "Tapi saya tidak hairan. Perwakilan-perwakilan selatan lebih banyak bermain emosi di sini. Lagipun anda keturunan Melayu bukan? Saya pernah terbaca tentang sifat bangsa anda yang hidup penuh emosi. Kadangkala emosi itu menjadi tidak terkawal sehingga menyebabkan mereka melakukan amuk".

Aku menarik nafas dalam-dalam. Dalam hatiku berdetik kata-kata bahawa orang Eropah di hadapanku ini tidak akan mahu mengakui kebenaran. Nampaknya dia hanya ingin bermain-main dengan fakta yang sengaja diputar- belitkan. Dan paling menyinggung perasaanku sewaktu dia menuduh kononnya bangsa Melayu suka bermain dengan emosi dan melakukan amuk.

Lelaki Eropah itu masih juga merenungku sambil mengukur senyuman kemenangan. Barangkali dia sedang menunggu-nunggu jawapan selanjutnya atau barangkali seribu hujah baru sedang meronta-ronta dalam kepalanya menunggu masa untuk memerangkapku.

"Saya berani katakan bahawa anda sebenarnya tidak jujur dalam perbincangan ini," suaraku perlahan.

"Maksud anda?" Dia meminta penjelasan.

"Persoalan utama di sini bukan soal bangsa Melayu atau soal amuk kerana sifat itu adalah universal. Adakah bangsa-bangsa lain di alam ini terlepas dari sifat-sifat itu? Cuba anda katakan".

"Er, maafkan saya. Mungkin saya terkasar," ujarnya tanpa dapat kupastikan sama ada ikhlas atau tidak. "Anda perlu rokok?" Sambungnya sambil menghulurkan sebatang rokok kepadaku.

"Oh, tidak. Saya tidak perlu rokok saat ini. Nampaknya anda masih juga kekal dengan sifat orang Eropah yang suka menghulurkan umpan bagi menjerat lawan. Apabila lawan terjerat, mereka akan membuat pukulan maut. Tapi jangan anda fikir saya mudah diperdayakan begitu."

Sekali lagi lelaki Eropah itu terkejut. Dia mengisar punggungnya. Kegelisahan mulai terbayang pada wajahnya. Kemudian dia bersuara antara kedengaran dengan tidak, "Anda juga seperti pemimpin Malaysia. Lantang dan berani. Adakah orang Malaysia kini sudah diasuh sedemikian?"

Perkataan terakhir yang keluar dari mulutnya kurasakan sebagai satu kesempatan yang tak harus kulepaskan. Dia seolah-olah secara tidak sengaja tergelecek bola di kakiku di hadapan pintu golnya yang ternganga. Dan amat bodohlah aku jika tidak mencecahkan bola itu ke jaring.

"Ah, nampaknya anda masih lagi bermimpi. Kami ini adalah satu bangsa Malaysia yang progresif dan dinamik. Kami sedang bangkit dari runtuhan masa silam dan sedang bergerak pantas menuju era kejayaan. Malah kami yakin, kami akan memintas bangsa Eropah pada satu titik kerana kami melangkah ke hadapan tanpa meninggalkan nilai-nilai moral dan etika," aku membidas keras.

"Maksud anda?" Dia meminta kepastian.

"Kami ingin mencapai kemajuan dengan mental yang sihat, bukannya meraih kemajuan dengan menyisih nilai-nilai kehidupan dan budaya yang murni. Kami tidak mahu menjadi seperti bangsa Eropah yang maju tetapi sakit."

"Ha ha ha," gilirannya pula tertawa. Semua mata di ruang itu memandang ke arahnya dengan kehairanan. Ketawanya lama dan berleret-leret. Aku tetap memerhatikan gelagatnya itu.

"Kata-kata anda sungguh melucukan," getusnya setelah tawanya reda.

"Melucukan?"

Dia mengangguk.

"Kenapa?"

"Bagaimana satu bangsa yang kononnya mementingkan moral dan nilai budaya yang murni, melakukan pembunuhan?"

"Pembunuhan?" Aku benar-benar terkejut dan tidak mengerti.

"Maksud anda?"

"Undang-undang anda menetapkan pengedar dadah digantung. Tidakkah itu tindakan gila dan tidak bertamadun?" Bidasnya sambil mengukir senyuman sinis.

"Jadi, anda mahu kami biarkan orang yang tidak bermoral itu hidup? Apa anda fikir kami harus membiarkan mereka sewenang-wenangnya menjahanamkan belia-belia kami sehingga setiap ruang dipenuhi oleh bangkai-bangkai bernyawa? Apakah anda fikir kami akan biarkan mereka akhirnya menjadi satu tenaga yang kuat sehingga boleh melumpuhkan jentera pentadbiran negara? Kami tidak mahu menjadi seperti negara Colombia suatu waktu dulu".

Lelaki Eropah itu terperangkap. Ada kelainan pada warna di wajahnya. Dia terdiam seketika. "Negara anda juga membunuh orang-orang Penan."

Hujahnya yang terakhir itu sedikit pun tidak mengocak kolam hatiku. Soal pembunuhan yang kononnya dilakukan ke atas orang Penan itu memang menjadi bualan hangat di sidang Rio.

"Sayang sekali, orang dari negara maju begitu mudah diperbodohkan. Boleh saya tahu, dari sumber mana anda menyaksikan gambar pembunuhan itu?" Aku cuba memerangkapnya.

"Gambar? Mana ada gambar pembunuhan itu."

"Habis, kalau tidak ada gambar, bermakna tidak ada bukti. Sudah saya katakan, ternyata orang Eropah telah diperdayakan," kali ini giliranku pula tersenyum sinis.

Sekali lagi lelaki Eropah itu terperangkap. Dia terdiam beberapa ketika. Tak lama kemudian dia bersuara, "Anda tentu kenal Bruno Manser, bukan?"

"Lelaki tidak itu bermoral dan tidak beradab itu?" aku menyampuk segera. "Wajarkah anda mempercayai laporan seorang yang menceroboh masuk ke negara lain secara paling tidak bermaruah?" Kali ini aku sengaja menguatkan suaraku sambil menjongkokkan sedikit kepala ke arahnya.

"Okey. Cukup, cukup. Kita kembali kepada soal hutan. Malaysia sebuah negara yang ganas kerana memperkosa hutan tropika semahu-mahunya."

"Sekali lagi anda tersilap. Kami juga tahu kepentingan hutan dalam pelbagai aspek. Memang kami menebang hutan untuk pembalakan. Tapi kami juga mengamalkan silviculture dengan menanam pokok-pokok baru. Kami juga memelihara kawasan hutan simpan."

"Tetapi negara anda juga tidak mementingkan flora dan fauna," dia memintas.

"Ah, apalah gunanya kita bercakap soal flora dan fauna. Tentang soal kepelbagaian tumbuhan dan haiwan sedangkan negara anda dari awal-awal lagi menolak perjanjian biodiversity. Saya rasa negara anda perlu betulkan dulu hal ini, baru anda layak bercakap soal kepelbagaian tumbuhan dan haiwan," bidasku lagi.

Aku tahu, ada bunga-bunga kemenangan berkembang dalam dadaku.

Lelaki Eropah di hadapanku diam. Wajahnya kemerahan, barangkali menahan marah. Kesempatan itu ku ambil untuk terus mengasaknya.

"Kami negara-negara selatan perlukan pembangunan untuk survival. Kalau tidak bagaimana kami mahu hidup? Tapi itu bukan bermakna kami tidak hiraukan soal lapisan ozon yang terkoyak atau..."

"Cukup!" Tiba-tiba dia memekik, sekaligus menghentak meja dengan penumbuknya. Hentakan itu begitu kuat. Gelas-gelas atas meja bergoyang. Dia terus menepis gelas bir di atas meja di hadapanya. Gelas itu terpelanting jauh dan jatuh berkecai di lantai.

Suasana menjadi gempar. Semua mata melempar pandangan ke arah kami. Dan sewaktu lelaki Eropah itu kelihatan semakin liar, beberapa lelaki menerpa ke arahnya dan memegang kedua-belah tangannya. Dia meronta-ronta ingin melepaskan diri.

Aku tetap tenang. Kesabaranku bulat. Aku merenung tepat ke dalam matanya. Kemudian aku menjongkok sambil bersuara perlahan kepadanya, "Sayang sekali, bangsa Eropah kini semakin hanyut dalam emosi. Dan apakah anda mahu melakukan amuk?"

"Diam!" Dia membentak keras sambil terus meronta-ronta.

Tiba-tiba di celah-celah keributan itu, muncul seorang lelaki yang amat kukenali sebagai salah seorang perwakilan dari sebuah negara maju di sidang Rio. Dia menepuk-nepuk bahu lelaki yang cuba mengamuk itu sambil bersuara lembut, "Kau silap. Dia orang Malaysia. Orang Malaysia kini bukan saja lantang di Kuala Lumpur tetapi juga di mana-mana sidang dunia. Mereka sentiasa menyatakan kebenaran."

Aku berpaling dan kemudian beredar perlahan dari situ. Puas.

Post a Comment