Pages

Thursday, March 05, 2015

Keramat Tanjung Puteri

Oleh A Rahmad

SEKALI-SEKALI dia seperti sedang beradu di bawah pohon hariara, bermimpikan Raja Sindabundar dengan kekasihnya Puteri Anting Marila.

Sekali-sekali dia merasa pula seperti sedang berada di atas kapal kecil Toba Queen yang sedang belayar di permukaan air hijau, yang dikatakan berasal daripada air mata ibu Si Bowos Bogos, yang kecewa dan sedih setelah dianggap semua orang tahu dia berasal daripada seekor ikan.

Dia nampak wajah-wajah gajadombak yang terpapar di layar istana Raja Sialang di Kampung Ambarita. Dia nampak wajah Puteri Anting Marila, keras dan kaku di hujung belakang patung Ompu Nu Ujung Barita Sindabundar di Tomok, yang diukir khas sebagai simbol yang memberi amaran kepada setiap gadis batak supaya tidak curang dan tidak memecah janji itu.

Angin yang datang kencang dari tengah laut merempuh Tanjung Puteri, lencongan-lencongannya menampan pohon-pohon perapat yang hidup subur lebih tujuh puluh tahun.

Dia bernafas puas. Rumah kecil yang didirikannya baru sebulan itu dinamakannya Anjung Puteri, mengambil singkatan dari nama Tanjung Puteri yang menjolok ke tengah laut seperti susuh ayam, melindungi Teluk Perapat dari angin dan ribut.

Dia menghulur kedua-dua kakinya, ke arah laut, menyandar belakangnya di dinding papan yang baru tiga hari disapu dengan minyak merah. Sebuah perahu kecil yang didayung lambat-lambat oleh seorang nelayan merentasi celah-celah pohon perapat sambil menyodok udang siring.

Di hadapan, di hujung susuh ayam yang menjolok ke laut itu terdapat barisan pancang yang berselerak, tempat nelayan memompang udang. Ingatannya masih juga meliar. Satu demi satu bangunan batu yang dibina khas untuk mengabadikan mayat-mayat kepala masyarakat batak di sepanjang perjalanan selama empat jam itu, datang bagai mendinding di hadapan matanya. Batu-batu kubur itu, sama ada kepunyaan Maulibulung, Saurmatua maupun Sarimatua, dari jauh kelihatannya hampir-hampir serupa dengan tunggul-tunggul batu yang bertumpuk-tumpuk di hadapan Tanjung Puteri. Dan dari beranda Anjung Puteri tempat dia menyandar dan menghanjurkan kaki itu dia cuba membayang-bayangkan rupa puteri yang dikatakan seringkali menjelma di waktu senja melompat-lompat di atas tunggul-tunggul batu yang dikatakan rambutnya berjela-jela hingga ke tumit.

"Kalau benar-benar Keramat Tanjung Puteri itu mahu menunjukkan dirinya, kamu boleh lihat wajahnya dari sini saja." Pernah dikatakan oleh Tok Chat kepadanya, di hari pertama dia menjejak kaki ke situ.

"Rambutnya sampai ke tumit. Mukanya hitam manis dan kadang-kadang pula putih gebu. Matanya bercahaya, bersinar-sinar," sambung Tok Chat lagi. Hati kecilnya sedikit goyang. Tetapi keinginannya untuk memiliki tanah sekangkang kerbau di Teluk Perapat, Tanjung Puteri itu semakin membuak-buak.

"Sudah berapa kali Tok Chat bertemu dengan puteri itu?"

"Tidak, tidak pernah bertemu."

"Habis?"

"Cuma melalui cerita orang-orang dulu kala. Di sana ada gua batu. Di dalam gua itulah tempat tinggal keramat itu. Hanya sekali-sekala dia menampakkan diri."

"Saya boleh percaya dan boleh juga tidak."

"Itu, terpulanglah," kata Tok Chat.

Dari situ kekuatannya semakin menebal. Dia membuat keputusan membeli tanah itu. Dan sekarang di atas tanah itu sudah terbina sebuah rumah papan serba sederhana, namanya Anjung Puteri. Dia merasa lega, bahkan merasa bangga berada di situ. Janggutnya yang setumpuk itu dilurutnya perlahan-lahan.

Matahari semakin menjunam membentuk garisan merah di antara muka laut dengan kaki langit. Patung-patung raja purba di rumah bolon, kubur-kubur batu di sepanjang perjalanan mulai jauh hilang ke dalam kepalanya. Tumpuannya sekarang ke arah tunggul-tunggul batu di hadapan Tanjung Puteri itu. Mengharapkan penjelmaan diri, atau sekurang-kurangnya lintasan bayangan wajah puteri keramat yang disebut-sebut oleh Tok Chat.

Tiba-tiba bau wangi yang mendadak, menerpa ke dalam hidungnya. Dia yakin bau itu datangnya dari rumpun bunga melor di hadapan rumah kecil itu. Tetapi sekali-sekali bulu romanya berdiri juga, kerana dia tidak pernah merasai bau sehebat itu sebelumnya. Mungkinkah bau itu campur baur di antara bau bunga-bunga durian, bunga-bunga konen, petai dan manggis yang sedang berkembang?

"Boleh bantu saya encik?. Tiba-tiba seorang perempuan yang basah kuyup muncul di sebelah kiri keranda Anjung Puteri. Dia tergamam melihat perempuan berkulit hitam manis rambut panjang itu.

Tolong saya, perahu kami karam, suami saya hilang." Suara itu begitu cemas, lahir bersama sedu-sedan yang kasar.

"Di mana?"

"Di sana, di sebelah sana!" sambil menunjukkan ke arah Tanjung Puteri. Suara itu sungguh memeranjatkan. Dia bangun meluru turun ke hadapan beranda.

"Kakak naiklah, dan berehatlah di rumah ini. Biar saya pergi ke sana."

"Tolonglah kakak!" Terhoyong-hayang kakak itu naik ke atas beranda. Sedang anak muda berjanggut itu hendak meluru ke perahunya.

"Nanti dulu encik!"

"Saya mahu menolong, suami kakak."

"Bagaimana?"

"Saya akan ke sana."

"Baiklah encik bertenang dulu. Saya tidak tahu suami saya tenggelam atau timbul, hidup atau mati."

"Sebenarnya kakak dari mana?"

Perempuan itu menggelang-geleng kepala. Dia tidak berdaya mengeluarkan suara selain dari suara esakan yang semakin kasar.

"Kalau begitu bersabarlah, biar saya ke sana segera."

Angin yang datang lebih kencang lagi merempuh Anjung Puteri. Cahaya matahari semakin samar. Terbalam-balam riak kasar air laut yang mengejar pantai. Terbalam-balam gelombang tinggi merempoh sesama sendiri di tengah laut.

"Keadaannya terlalu bahaya encik. Pergilah dengan perahu yang besar. Pergilah beramai-ramai!"

"Tidak ada siapa-siapa lagi di sini. Biarlah saya pergi mengintai di pantai sana. Mungkin dia sudah terlantar di pantai."

Lalu anak muda berjanggut itu meluru ke pantai, berlari terus melalui gigi pantai ke sebelah kiri menuju ke Tanjung Puteri.

"Nanti dulu!" Jerit wanita itu dari beranda Anjung Puteri. Sedang pemuda berjanggut itu berlari terus.

"Boleh bantu saya encik?" Pemuda berjanggut itu terhenti apabila seorang lelaki tak berbaju menegurnya dari arah pintu gua di Tanjung Puteri.

"Saya yakin isteri saya sampai ke sini," sambil mengatur langkah ke hadapan pintu itu.

"Tolonglah saya encik," sambil menghulur tangan kanannya. Pemuda berjanggut merasai kesejukan yang pelik pada tangannya itu. Bulu romanya berdiri tegang.

"Hanya encik dan isteri?"

"Ya. Kami berdua saja."

"Bersabarlah. Saya ingin bertanya lebih lanjut tentang encik. Encik sebenarnya dari mana?". Soalan itu tidak berjawapan. Pemuda itu nampak badan yang gelap berdiri di hadapannya mengigil kesejukan.

"Encik dari mana sebenarnya? Saya boleh menolong encik." Orang itu tidak mengangguk. Tidak juga menggeleng. Air mukanya tenang. Nafasnya turun naik.

"Saya tahu di mana saya sekarang ini."

"Encik sekarang di Tanjung Puteri."

"Tanjung Puteri."

"Ya."

"Tolong saya encik. Tolonglah beri perlindungan. Saya tidak berniat hendak ke sini. Saya dan isteri saya keluar memancing di laut Sumatra. Tiga hari tiga malam kami dipukul gelombang. Akhirnya baru tadi, apabila kami sampai di hujung sana, perahu kami karam. Kami membawa diri masing-masing. Saya yakin isteri saya berada di sekitar ini."

"Tiga hari tiga malam?"

"Ya."

Pemuda berjanggut itu masih tertanya-tanya dari manakah mangsa ribut yang menggigil di hadapannya. Bulu romanya sudah turun kembali. Dia memerhati mangsa itu. Mangsa itu menggigil terus.

"Sebetulnya encik dari mana?"

"Kenapa encik bertanya dari mana? Dari mana? Dari mana? Saya tidak suka soalan itu." Tiba-tiba mangsa itu kelihatannya bertenaga. Turun naik nafasnya semakin kasar. Matanya tajam menikam wajah pemuda itu. Bulu roma pemuda berjanggut naik semula. Dia tidak menyangka sama sekali soalan yang seikhlas itu menimbulkan satu ketegangan di saat-saat kecemasan.

"Encik ini siapa? Dan hendak ke mana?"

"Ya, soalan begitulah yang orang-orang macam kami ini selalu harapkan. Kami adalah pelaut. Tujuan kami ke mana saja asalkan mendapat rezeki. Rumahtangga kami adalah laut. Malangnya kami mendapat kemalangan. Sekarang isteri saya hilang."

Anak muda itu kebingungan. Fikirannya buntu untuk menjangkau siapakah yang sedang berdiri di hadapannya.

"Bersabarlah!!"

"Ya, itulah seruan yang paling manis yang sering dikeluarkan buat orang-orang seperti kami. Lautan melimpah ruah dengan air masin. Tetapi ikan-ikan, segala hasil mahsul yang kami perolehi dari permukaan hingga ke dasar laut dengan titik peluh kami itu tidak membawa apa-apa rasa, selain rasa tawar yang tidak membawa sebarang kenikmatan. Sekarang isteri saya hilang, tolonglah saya encik."

Matahari tidak meninggalkan sebarang kesan lagi. Air laut, pohon-pohon perapat, susuh tajam yang menonjol ke laut, kesemuanya kelihatan kelabu kehitam-hitaman.

"Isteri encik selamat sekarang ini. Tapi saya masih sangsi, apakah isteri encik itu sebenarnya keramat Tanjung Puteri berambut panjang yang dikatakan tinggal di gua itu, atau ia benar-benar isteri encik. Atau barangkali encik sendirilah sebenarnya puteri itu yang sedang menjelma sekarang ini sebagai seorang pelaut. Kalau benar encik seorang manusia mangsa laut yang sungguh-sungguh memerlukan pertolongan, bercakaplah secara realiti, dan lihatlah wajah saya dengan penuh keikhlasan. Di sini tidak ada siapa-siapa selain saya."

"Kenapa encik berkata begitu? Apakah encik tidak merasa saya berada di alam realiti? Apakah encik tidak merasa saya ini benar-benar memerlukan pertolongan? Tolonglah saya encik. Laut yang luas ini membawa rezeki yang terlalu kecil, tetapi membawa bencana-bencana yang cukup besar. Kalau encik seorang pelaut, encik pasti merasa realiti ini. Sekarang isteri saya hilang, tolonglah saya encik. Kalau isteri yang satu-satunya saya miliki itu tidak jua menjadi milik saya lagi, benarlah seperti kata encik itu, saya bukan berada di alam realiti," orang itu menggigil semula. Seluar pendek berwarna hitam seperti terus ditelan kegelapan. Lubang gua tidak kelihatan. Sedang angin kencang masih lagi membelasah hutan yang memagari pantai.

"Sekarang isteri encik berada di pondok saya, Anjung Puteri. Dia meminta saya mencari encik. Dia selamat sekarang ini, tetapi dia kelihatannya cukup cemas."

"Bawalah saya segera."

"Bersabarlah. Saya kira ada perkara yang belum selesai."

"Apa, encik memerlukan bayaran untuk itu?"

"Bukan, bukan begitu. Tapi saya masih ragu-ragu. Setelah tiga hari tiga malam hanyut di laut, masih berupaya begini?".

"Ya, encik tentu hairan. Tapi bagi pelaut-pelaut seperti kami, tidak makan tiga hari tiga malam perkara biasa. Kanak-kanak kecil kami sudah diajar bersedia untuk menahan perut," pemuda berjanggut itu menggeleng-geleng kepala.

"Kalau begitu marilah kita pergi," lalu kedua-duanya berjalan menyisir pantai, perlahan-lahan menuju ke Anjung Puteri,

"Kakak!! Kakak!!"

Pemuda berjanggut nampak seorang perempuan tersimpuh di berandah Anjung Puteri, sedang mendinding api pelita pendek dengan sepuluh jarinya. Perempuan itu yang tadinya berkulit hitam manis, kini terlihat olehnya berkilau-kilau disambar cahaya. Bulu roma pemuda itu tegang kembali. Tapi hatinya tetap kejap.

"Itukah isteri encik?"

"Mana?"

"Itu, di atas beranda pondok saya,"

"Mana?"

"Itu, di atas pondok saya," sambil menunjuk kearah Anjung Puteri.

"Mana??"

"Itu, di atas beranda."

"Encik, jangan encik memperolok-olokan saya."

"Betul, itu isteri encik," sambil terus menunjuk ke beranda Anjung Puteri."

"Saya benar-benar tidak nampak."

"Jangan encik mempermain-mainkan saya. Di sini, kawasan ini saya yang miliki. Saya bersusah payah untuk menolong encik. Kenapa encik tidak mahu menerima kenyataan?"

"Benar, saya tidak nampak isteri saya. Bawa saya segera kepadanya."

"Aduh!! encik mengejar rezeki, lalu hanyut di laut. Rezeki tidak dapat, perahu pula karam, isteri sendiri di hadapan mata tidak terkelihatan. Bagaimana harus saya menolong encik??

"Tolonglah dengan apa cara juga."

"Kakak!! ini saya bawa pulang suami kakak."

Cahaya pelita minyak pendek yang terpancar keluar melalui jari-jari halus perempuan itu hilang sama sekali. Beranda Anjung Puteri gelap gelita. Pemuda berjanggut yang tersandar di dinding itu ingin menarik kembali kenang-kenangan manisnya sewaktu melawat ke Danau Toba beberapa hari yang lalu. Tetapi tiba-tiba dia nampak seekor beruk yang sering datang mengganggu bunga durian di belakang Anjung Puteri itu sedang ternganga dan terkerenyeh di hadapannya.

"Sekarang kembalilah encik ke alam realiti," kata beruk itu.
Post a Comment