Pages

Tuesday, September 30, 2014

Biarkan Bujang Senang mengamuk

Oleh Ahmad Sabu

BUJANG Senang sudah mati. Berita kematiannya cukup gempar dan hebat. Segempar dan sehebat ceritanya ketika ia masih mengganas dulu. Tetapi, siapakah yang membunuhnya? Tidak pernah pun disebut siapa menembaknya. Bukankah Bujang Senang buaya tua? Buaya puaka? Raja segala buaya? Mudahkah raja buaya lagi berpuaka dibunuh?

Tetapi, kalau Bujang Senang memang berpuaka, raja segala buaya, pembunuhnya tentulah raja segala pemburu? Namun, seingat-ingatnya, tidak ada pemburu sehebat itu di seluruh Batang Lupar. Tidak ada.

Lebai Sap capai tuala mandinya dari jungkar nibung yang separuh reput. Fikirannya bergelora, berkecamuk. Kematian Bujang Senang tidak disenanginya, dan sebab itu berita kematian buaya itu diterimanya dengan penuh tanda tanya.

Tidak mungkin Bujang Senang berenang sejauh itu, fikirnya. Dia kenal buaya tua itu macam dia mengenali dirinya. Buaya itu tidak akan terdaya berenang sampai ke muara Sungai Banting, di hilir Sungai Lupar. Cuma buaya yang gagah saja terdaya sampai ke sana. Dari Lubuk Stero ke muara Sungai Banting terlalu jauh. Bujang Senang tidak terdaya sampai ke sana. Itu diketahuinya benar. Arus Sungai Lupar cukup deras.

Lebai Sap cekak pinggang di tebing persis pahlawan menanti lawannya yang sebuku dan seruas. Pandangannya terlontar jauh ke Lubuk Stero, di seberang. Angin kencang Sungai Lupar meniup ganas, menerpa dadanya yang kurus itu. Tulang-tulang jarang kelihatan berceratuk, tersusun kemas. Usia telah memakan ketegapan badannya yang dulu kental dan kuat. Lebih setengah abad hilir mudik dan berulang-alik dari Pulau Seduku ke Lubuk Stero memakan kekuatan mudanya. Kini yang tinggal hanya badan tua yang sudah lemah, membungkus sekumpul semangat kental yang belum mahu mengalah.

"Apa direnung tu, Lebai?" Kadim, anak buahnya menegur, yang pada hematnya satu cemuhan, yang tidak harus diterima begitu saja.

Lebai Sap tidak peduli teguran itu. Pandangannya masih difokus jauh ke Lubuk Stero yang samar-samar diratah bahang panas.

"Petang ni pasti benaknya besar, Lebai." Kadim menukar perbualan, sengaja mencari helah untuk mengajak Lebai Sap berbicara.

"Semalam kan benak tu besar. Pastilah petang ni ia tambah besar." Lebai Sap meningkah. "Tu, anak bulan kan besar." Lebai Sap muncungkan mulut ke arah anak bulan yang berselindung malu di sebalik awan petang, yang berarak menuju ke ufuk senja. "Angin kan bertiup kencang, tentu benak akan besar." Lebai Sap cuba hendak mengena Kadim. Kadim dianggapnya generasi baru yang terlalu mentah tetapi angkuh dengan pembangunan yang dirintisnya di pulau itu.

"Lebai tentulah tahu. Kan Lebai orang tua." Kadim merendah diri. Namun bagi Lebai Sap dia menghinanya dengan cara hormat.

Lebai Sap sedar, dia memang sudah tua. Itu tidak perlu disebut-sebut. Ketuaan seseorang itu tidak boleh diselindung. Kadim tidak perlu menyindir-nyindir begitu. Inilah sebabnya kadang-kadang dia tidak suka pada Kadim.

"Apa? Lebai nak meranto ke Lubuk Stero tu lagi?" Kadim menggali isi hatinya.

"Ya. Mengapa?"

"Lebai dah tua. Kan baik jala saja di keliling pulau. Lagipun ikan, udang bukannya kurang di pulau ni."

"Apa bezanya jala ikan di pulau ini dengan meranto di Lubuk Stero? Kan sama-sama perlukan tenaga. Perlukan kekuatan." Lebai Sap membidas saranan Kadim.

"Benak besar, Lebai. Merbahaya."

"Sudah sepanjang hayat aku berjuang dengan benak tu, Kadim. Sudah lama. Tak usah kau nak ajar aku pula."

"Itu betul, Lebai. Tenaga muda tak sama dengan tenaga tua."

"Apa? Kaufikir setua aku tak boleh jinak benak? Muda tua bukan syarat untuk melunak benak tu, Kadim. Pengalaman sama otak yang jamin keselamatan ketika berdepan dengan benak tu." Lebai Sap cuba meyakinkan.

"Siapa yang tak tau Lebai memang hebat lawan benak tu."

"Habis?"

"Itu masa dulu, Lebai."

"Udahlah, Kadim. Kau terlalu takut dengan benak tu."

"Saya tak kata gitu, Lebai."

"Jadi apa yang kau takut? Aku suka meranto di Lubuk Stero itu. Ia sentiasa menjanjikan tangkapan ikan labang yang lumayan." Lebai Sap memberangsangkan hati anak muda itu. Selama ini mereka hanya mengongsi cerita gembiranya mendapat ikan labang dari perut lubuk itu. Mereka tidak pernah jual. Mereka takut mencari rezeki di situ, tempat Bujang Senang sentiasa mengeram dan cukup mengecutkan perut semua anak buah di pulau itu. Mencari rezeki dengan meranto di lubuk itu bererti menempah maut dibaham Bujang Senang saja.

Ketakutan anak buah itu semacam rahmat kepada Lebai Sap. Dia menjadikan Lubuk Stero punca segala rezekinya selama ini. Semenjak dia mengetahui dan tahu merentang ranto untuk memukat labang, hanya Lubuk Stero tempat mainannya hingga ke tua. Sudah lebih setengah abad dia bermain arus tenang lubuk itu. Dan selama itulah pula dia menggantung harap dan mencari rezeki meranto ikan labang, yang terlalu mahal harganya di pasar tempatan.

Perbualannya dengan Kadim tidak berpanjangan. Dia sudah sibuk menghulur jalurnya menuju ke gigi pantai. Kadim pula bergegas menarik perahu ke tebing, takut dihempas ranap benak senja yang besar itu. Ketika kedua- duanya sibuk melayan kerja masing-masing, Lebai Sap atur kemudi jalurnya. Bila kedua-dua mata dayungnya mencecah air, dia terus berdayung kuat menghala Lubuk Stero untuk mencuba nasibnya lagi.

Kali ini dia ke lubuk itu dengan satu harapan tinggi. Bukan untuk meranto labang, tetapi untuk mendapat kepastian bahawa Bujang Senang belum mati. Hanya dia yang boleh memastikan sama ada buaya tua, besar dan ganas itu masih hidup, atau memang sudah mati seperti yang dihebohkan.

Lebai Sap mengarah jalurnya ke arah lubuk dengan kegigihan tenaga tuanya yang belum menyerah, selagi kematian Bujang Senang belum dipastikan. Itu azamnya senja itu. Dia rela harung Sungai Lupar walaupun dia tahu benar benak ganas Batang Lupar seganas dan semerbahaya Bujang Senang. Tetapi Bujang Senang diberitakan sudah mati. Dia tidak mahu jadi tukang sebar cerita itu tanpa membuktikannya sendiri. Lagi pun, dia terlalu yakin buaya itu tidak mati, apatah dengan tembakan senapang patah pemburu tidak dikenali.

Sebenarnya, terlalu banyak buaya besar bersarang di Sungai Lupar. Mana- mana satu daripada mereka boleh saja ditembak mati. Keyakinan itu membuat dia amat percaya Bujang Senang belum mati. Bujang Senang masih hidup. Masih bersarang megah di dasar Lubuk Stero.

Lebai Sap dayung jalurnya dengan gagah mengharungi arus deras menuju Lubuk Stero. Kelanjutan usianya belum surut untuk membuat jalurnya meluncur laju mengharungi Sungai Lupar, menyeberangi ke arah Sungai Lubuk Stero. Dia masih bertenaga. Dia berasa masih sekuat dulu. Dia masih berani menandingi mana-mana anak muda mendayung jalur di Sungai Lupar itu. Memang masih ramai penduduk Pulau Seduku mengakui kehandalannya walaupun sudah tua.

Benak ganas Batang Lupar sudah melepasi Pulau Seduku. Lebai Sap dapat melihat jelas hempasan ganasnya di gigi pantai dan tebing Pulau Seduku. Itu sebabnya tadi Lebai Sap bergegas dayung jalurnya meninggal gigi sungai di pulau itu. Pengalaman mengajarnya benak jangan dilawan kalau di gigi pantai. Ranap perahu dibuatnya. Sejak kecil lagi arwah bapanya, mengajarnya bagaimana menjinak benak di pantai.

"Jangan sekali-kali melawan benak di pinggiran," kata-kata bapanya masih jelas di telinganya. "Kapal besi pun ranap dihempasnya. Bila tenggelam akan tidak dapat timbul lagi."

"Habis bagaimana, pak?" Dia pernah bertanya bapanya.

"Pilih satu antara dua."

"Bagaimana?"

"Berdiri saja atas tebing, tengok benak itu lalu."

"Atau, bagaimana?"

"Kayuh perahumu ke tengah laut. Anak benak lemah di tengah sungai. Kau akan selamat di sana." Cukup mudah petua bapanya.

"Kalau di tepi tebing saja, pak?"

"Kau akan dihempas benak di tunggul-tunggul pokok, di tepi sungai."

"Apa akan terjadi, pak?" Masih diingatnya dia bertanya bodoh.

"Kau akan mati. Mampus. Benak akan humban kamu di bawah batang dan pokok yang berjuntai di tebingan sungai." Selamba saja bapanya menjelaskan. Pesanan dan amanat itu diingatinya sampai sekarang. Pesanan itu dipegangnya kuat-kuat. Itu sebabnya sebesar mana sekalipun benak Batang Lupar yang terkenal merbahaya dan ganas, dia tidak pernah takut.

Sudah banyak kali dia cuba pengalaman dan pesanan arwah bapanya itu. Dia sentiasa selamat. Itulah juga sebabnya penduduk Pulau Seduku menganggap dia pengamal ilmu batin, ilmu ganjil yang tidak dapat dituntut orang lain. Lebai Sap sudah berusaha meyakinkan mereka bahawa dia tidak punya apa-apa ilmu, seperti yang mereka sangka. Yang ada padanya hanyalah pengalaman dan sedikit keberanian. Tetapi mereka tidak percaya.

"Habis bagaimana, pak?" Dia ingat lagi pertanyaan bodohnya pada Lebai Jali.

"Kemas ranto. Bala jangan dituntut. Kalau sudah tau buaya ada di sana, kau terus meranto juga, itu tempah nahas namanya."

Amaran arwah orang tua itu diingatnya benar-benar. Tidak pernah dia lupa amaran itu setiap kali dia meranto ikan di Lubuk Stero.

Kali ini dia ke Lubuk Stero untuk dapatkan kepastian adakah Bujang Senang masih hidup. Dia bukan hendak meranto.

Perasaan takutnya pada buaya dan Bujang Senang bertukar menjadi marah campur berani. Dia hendak dapat kepastian bahawa buaya yang terbunuh di muara Sungai Banting bukan Bujang Senang, tetapi cuma seekor daripada buaya-buaya besar yang banyak terdapat di Sungai Lupar. Itulah azamnya senja itu.

Kalau Bujang Senang masih hidup, fikirnya, dia pasti berada di dasar lubuk itu. Buaya itu tidak akan ke mana-mana. Bujang Senang tidak akan ke mana-mana. Badannya terlalu besar untuk bergerak sejauh itu. Cuma di lubuk itu saja airnya sangat dalam, dan di situlah Bujang Senang bersarang. Selama ini pun dia tahu benar Bujang Senang memang sentiasa berada di sana.

Dia tahu Bujang Senang buaya besar. Dia tahu benar-benar, Bujang Senang bukanlah buaya buas seperti yang dihebohkan. Yang buas dan ganas itu adalah buaya-buaya lain.

"Bukan Bujang Senang yang tangkap dan baham orang." Begitulah selalunya dia cuba meyakinkan orang ramai yang sentiasa heboh menuduh Bujang Senang mengganas.

"Apa lagi? Naga? Hantu? Puaka air?" Orang sering meningkah penerangannya.

"Cuma Bujang Senanglah yang sambar orang macam kilat tu," tingkah yang lain.

Dan cerita Bujang senang mengganas lagi akan menjadi buah mulut orang. Penduduk semakin cemas. Cerita Bujang Senang menggempar dunia lagi. Dan setiap kali cerita Bujang Senang begitu heboh menyambar mangsanya, Lebai Sap rasa sedih. Padanya tuduhan itu membuta tuli, tanpa usul periksa.

Dia tahu, setiap kali Bujang Senang heboh dikatakan menyambar mangsanya, dia berada di Lubuk Stero meranto labang, dan Bujang Senang memang ada di sana. Kadang-kadang sama-sama berkongsi labang yang tersangkut pada rantonya. Dia tahu benar itu kerana dia boleh merasakan Bujang Senang memakan labang-labang yang terperangkap di rantonya. Bau hanyir Bujang Senang yang begitu kuat tidak akan membuat dia tersilap. Bujang Senang sentiasa berada di lubuk itu. Bujang Senang tidak akan berpindah dari lubuk itu. Itu dipercayainya benar. Seperti juga orang percaya Bujang Senang mengganas dan menyambar mangsanya.

Lebai Sap mendayung terus jalurnya ke arah Lubuk Stero. Pulau Seduku kini semakin jauh. Angin senja semakin kencang. Bakat sungai bercampur anak benak yang menjinak di tengah sungai agak besar juga. Lebai Sap terus berdayung dengan yakin, dengan tenang.

Air mula pasang senja itu. Biasanya ketika begitu buaya suka timbul. Mungkin hendak menikmati air pasang, atau menangkap ikan yang memang banyak.

Selama ini, cuma Lebai Sap saja yang berani meranto ikan apabila air pasang senja. Sebab itulah ramai yang menganggap dia menguasai ilmu buaya. Kononnya, buaya takut padanya, termasuk Bujang Senang. Ini dikaitkan dengan tabiatnya yang tidak suka memakai baju.

Memang Lebai Sap suka tidak berbaju. Dia lebih selesa berseluar saja apabila berjalan di kampung Pulau Seduku, atau apabila membuat sesuatu pekerjaan. Malangnya tabiat ini dikaitkan pula dengan ilmu buaya. Walaupun Lebai Sap sudah lama berusaha menangkis anggapan anak buahnya, tetapi dia tetap gagal.

Lebai Sap terus mendayung lagi jalurnya itu. Matanya sentiasa tercari- cari sesuatu dan meliar saja. Takut-takut terserempak buaya. Sebenarnya Lebai Sap pun takut pada buaya, macam penduduk Pulau Seduku juga. Dia tidak pernah kata dia tidak takut pada buaya yang memang banyak berkeliaran di Sungai Lupar itu.

Dia pun takut juga dengan Bujang Senang, macam penduduk lain. Takut betul, bukan takut olok-olok. Cuma dia percaya, setiap binatang tidak akan mengganas kecuali kalau diganggu, atau terganggu. Inilah yang dipercayainya sampai ke akar umbi. Inilah juga kepercayaan arwah bapanya.

"Ayam betina pun akan mengamuk kalau anaknya diganggu." Pesanan bapanya mengusik ingatannya.

"Buaya akan menggila bila dia terganggu," tegas Lebai Jali. Lebai Sap ingat lagi cakap-cakap itu.

"Bagaimana kita nak tahu tempat itu ada buaya, pak?"

"Kalau airnya tenang, dan ikan menjadi. Di situ pasti ada buaya."

"Habis bagaimana kita hendak meranto ikan tanpa mengganggu buaya, pak?"

"Buaya kan besar. Tentu baunya lebih hanyir daripada bau ikan. Kalau air tenang, tapi berbau hanyir. Ingatlah, di situ ada buaya. Jangan pasang ranto di sana. Nanti terpukat buaya. Atau memukat ikan makanannya. Ikan

Arus tenang Lubuk Stero kelihatan berpusar-pusar malas. Pasang senja sudah sampai ke puncak. Lebai Sap perlahankan jalur sambil menarik nafas panjang dan tenang. Dia melihat selamba ke seluruh lubuk. Tenang. Sepi dan lesu saja keadaannya. Tidak ada riak menandakan ada haiwan besar bersembunyi di bawah permukaan air itu. Sekali-sekala terjadi riak apabila anak belanak berkejar-kejaran di bawah permukaan air.

Lebai Sap capai bungkusan rokok daun nipahnya. Agas terlalu banyak dan mesti dihalau dengan asap rokok daun nipah. Kalau tidak, gigitan unggas itu boleh menyebabkan kulitnya merah dan gatal. Dia duduk senyap dan yakin, persis seorang pemburu mengintip buruan dari atas pokok.

Tenang sungguh Lubuk Stero ketika itu, tetapi pepatah air tenang jangan disangka tiada buaya tiba-tiba menerkam kepalanya. Ah, setenang-tenang lubuk itu, bukan mustahil Bujang Senang ada di situ!

Mata Lebai Sap meliar mengawasi setiap riak di air dengan terperinci. Degupan jantungnya mula kencang. Riak renangan anak belanak tidak kelihatan lagi. Tiba-tiba bau hanyir, kuat menusuk hidungnya. Matanya segera mengamati keliling.

"Orang heboh mengatakan kau dah mati, Bujang." Tiba-tiba Lebai Sap melepaskan suara dari kerongkongnya yang menggeletar.

"Kalau kau benar-benar ada, timbullah. Aku nak tengok kau dengan mata kepalaku sendiri." Lebai Sap mencabar, bukan tanda berani, tetapi untuk mencari kepastian.

Bau hanyir semakin kuat menusuk-nusuk hidung. Pasti ada buaya besar membawanya berdekatan dengan jalurnya ketika itu. Lebai Sap pasti sungguh. Bau itu bukannya bau labang atau belanak. Itu bau buaya.

Tetapi, apakah bau hanyir itu dari badan Bujang Senang?

Hati kecil Lebai Sap terus dihenyak keinginan mencari kepastian. Tidak pernah selama ini dia begitu lancang dan berani macam petang itu. Tetapi seluruh penduduk di Batang Lupar perlu diyakinkan. Anak buah di Pulau Seduku juga. Bahkan penduduk di seluruh dunia perlu pasti, bahawa Bujang Senang masih hidup. Ia belum mati. Bau hanyir itu buktinya. Bukti kuat.

"Timbullah Bujang. Timbullah kau," Lebai Sap semacam merayu, berdiri tegak di tengah jalur sambil terjenguk-jenguk, meliarkan pandangan ke permukaan arus yang berpusar-pusar perlahan itu.

"Timbullah apa saja. Aku tau kau ada di bawah permukaan air. Timbullah."

Bau hanyir semakin kuat. Puas dia menutup hidung, tetapi ia masuk juga.

Tiba-tiba kelihatan riak besar bersama-sama arus di hujung jalur. Hati Lebai Sap tiba-tiba cemas. Seiring itu degupan jantungnya kencang. Pandangannya melekat dan meliar ke arah riak itu. Tetapi tidak ada apa-apa yang kelihatan.

Sebentar kemudian, riak itu menghilang. Arus tenang kembali. Tetapi bau hanyir terus menusuk hidungnya. Lebai Sap yakin benar ada buaya besar di bawah perut jalur. Dia melihat ke kiri, ke kanan. Pandangannya rakus ke hadapan dan ke buritan jalur.

Lebai Sap memberanikan lagi gelagatnya. Dia ceduk air dari pinggiran jalur, terus dihumbannya ke mulut. Kemudian dia meneguk air itu. Sebentar kemudian dia meludah ke air.

Lebai Sap tarik nafas panjang, mengetap-ngetap bibir dan membasah-basah lidahnya. Dia tarik lagi nafas, panjang-panjang. Kemudian, dia bersiul nyaring dan panjang sekali. Ketajaman siulannya itu mengerikan dan menegakkan bulu roma!

Lebai Sap tiba-tiba mematikan siulannya. Riak besar menggoncang jalur. Matanya terkejut melihat seekor buaya besar membujur di hujung haluan. Belum pernah dalam hidupnya dia melihat buaya sebesar itu. Mata haiwan itu membeliak ke arahnya. Lebai Sap membeliak juga matanya, ketakutan. Bau hanyir buaya itu cukup hebat hingga memualkan tekak.

"Bujang Senang agaknya," Lebai Sap bersuara perlahan, bersimpuh atas jalur.

"Bujang Senang masih hidup! Bujang Senang masih hidup!"

Lebai Sap gembira bukan main. Dia berdiri semula di tengah jalur, amat gembira, dan kegembiraan itu memulihkan ketakutannya sebentar tadi.

"Bujang Senang masih hidup!" Dia letakkan telapak tangannya ke mulutnya.

"Bujang Senang masih hidup!"

Lebai Sap separuh memekik seolah-olah mahu memberitahu semua penduduk Pulau Seduku. Dia mahu mereka di Batang Lupar juga percaya. Malah seluruh dunia mengetahuinya.

"Bujang Senang tidak mati! Bujang Senang masih hidup!" Lebai Sap persis orang hilang ingatan meraung-raung.

"Bujang Senang masih hidup!"

"Bujang Senang masih hidup!"

Tiba-tiba satu lipatan kencang singgah ke badan Lebai Sap. Percikan air ganas menyelubungi suasana. Dia terkial-kial hendak mencapai sesuatu. Seketika kemudian pandangannya kabur, terkunang-kunang.

Dan senja semakin tua. Kegelapan merangkak menutup pandangan. Air sudah pasang penuh. Esoknya berita Bujang Senang heboh lagi.

Berita heboh, seheboh seluruh penduduk Pulau Seduku mencari Lebai Sap.
Post a Comment