Pages

Monday, September 29, 2014

Pelangi senja

Oleh Alwi Masani

SUDAH sebulan berita ini dihebohkan. Masih ada lagi segelintir penduduk Kampung Tanjung yang mengatakan anak Pak Haji merampas tunang orang. Terutama jiran Pak Haji, Puan Maria. Keluarga Pak Haji serba salah. Tidak tahu dari mana punca mereka menuduh anak Pak Haji merampas tunang orang.

Namun begitu, Pak Haji tetap bersabar. Dia tidak mahu berkasar dengan anaknya. Pak Haji tahu Mira tidak seburuk yang mereka katakan. Kemungkinan ini semua sudah suratan takdir. Tuduh-menuduh dan hasad dengki memang permainan manusia. Tapi kalau sudah di sana sini orang menuduh Mira melakukan perbuatan merampas hak orang, hati siapa yang tidak geram, marah dan sedih bila orang kampung menuduh begitu.

Sebaik saja selesai makan malam, Pak Haji duduk di ruang tamu sementara anaknya yang bongsu sedang asyik menonton TV. Ketika itu Mira masih lagi mengemas meja lalu menyediakan minuman untuk ayahnya. Emaknya telah lama meninggal dunia akibat kanser dalam perut.

Belum panas Mira menyandarkan tubuhnya ke kusyen yang baru dibeli oleh ayahnya dua bulan dulu, ayahnya terus membuka persoalan yang belum lagi reda di kepalanya.

"Mira...ayah ada hal nak cakap."

"Cakaplah, ayah. Mira dengar ni."

"Ayah harap Mira jangan terkejut. Ayah bukannya nak bawa mulut, tapi dah menjadi buah mulut orang. Mira, betulkah kau merampas tunang orang?"

"Aaa...ayah! Sampai hati ayah tuduh Mira merampas tunang orang? Dari mana ayah dengar semua ini" Tersirap darah, geram bercampur pilu Mira apabila soalan itu dikemukakan oleh ayahnya.

Kedua-dua beranak diam sejenak, bagaikan patung kaku membisu, tidak tahu apa yang harus dikatakan. Mira masih lagi berasa terkilan apabila soalan itu dituju kepadanya.

"Ayah bukannya tuduh Mira merampas tunang orang. Tapi orang kampung sudah heboh mengatakan kau merampas Arif daripada anak Puan Maria, hingga sampai ke kampung seberang mengatakan Mira tidak kanyor merampas tunang Habibah. Lagipun Arif tu anak usahawan. Seluruh kampung ini kenal Tuan Haji Khalid bin Pengiran Samah. Sebut saja nama ayahnya, semua orang tahu." Ayahnya terus melontarkan penjelasan.

Mira diam seketika. Dia tidak tahu apa yang patut dibuat ketika berhadapan dengan ayahnya. Fikirannya masih berserabut, entah apa difikir dan yang hendak diucapkan lagi. Selama ini gerak-gerinya tidak pernah menyakiti hati sesiapa pun. Kemungkinan orang Kampung Tanjung ini cemburu apabila melihat kecantikan tubuhnya yang ramping, lenggangnya yang lemah gemalai, tutur kata bersopan santun, muka bujur sirih, kehalusan wajahnya.

"Tidak tergamak Mira mengganggu tali ikatan yang mereka jalin selama ini, ayah, meskipun Mira tahu abang Arif tidak sukakan Habibah. Pertunangan mereka bukan atas dasar cinta sama cinta, tapi atas kehendak pihak keluarga perempuan. Walaupun Mira seorang perempuan yang lemah, tidak semestinya kelemahan itu membawa seseorang melakukan kezaliman terhadap tunang orang."

Malam kian tua. Bulan samar-samar menerangi malam itu. Bintang di langit kelihatan murung saja, hanya dua tiga tompok terdapat cahaya di ruang angkasa. Hati Mira masih lagi tidak tenang.

"Ayah tidak melarang kau berpasangan. Ayah pernah juga mengalami keadaan seperti Mira waktu ayah masih bujang dulu. Ayah pernah dituduh melakukan zina dengan teman ayah. Terpaksa ayah berterus terang pada pihak perempuan, sama ada betul ayah melakukan perkara yang terkutuk lagi dilarang oleh Islam itu.

"Tapi kebenaran tidak menyebelahi ayah masa itu. Terpaksalah ayah tinggalkan kampung halaman dengan hanya sehelai sepinggang, duit dua puluh ringgit untuk tambang dan makan minum.

"Dulu walaupun duit sikit, cukup untuk belanja dua minggu sementara mendapat pekerjaan. Pada masa itu ayah pernah kerja kilang, gaji tidaklah seberapa banyak. Cukup untuk hidup bujang, hinggalah ayah bertemu emak kau dulu sewaktu ayah dan emak kau ditemuduga untuk mendapat pekerjaan di sebuah syarikat swasta di Jalan Lanang.

"Akhirnya ayah dapat kerja dan emak kau mendapat pekerjaan bersama ayah. Dari situlah hubungan ayah dengan emak kau terjalin sampai orang kampung menyatakan ayah melarikan anak orang. Emak kau waktu itu tidak tahu pergolakan hubungan keluarga ayah dengan emak kau.

"Cinta kami telah sampai ke kemuncaknya. Barulah mereka tahu ayah bukan seburuk yang mereka sangka. Ayah dan emak kau telah dinikahkan atas persetujuan pihak perempuan."

"Tapi mengapa orang menuduh Mira mengganggu hubungan orang, ayah? Entah- entah makcik Maria yang bawa mulut menuduh Mira merampas tunang anaknya."

"Mira, tak baik tuduh macam tu."

"Memang Mira tahu, dia buat begitu supaya anaknya dapat cepat kahwin dengan anak orang kaya. Tentu hidup Habibah nanti senang. Kereta besar, rumah banglo serta pakaian yang mahal-mahal."

Air kopi yang dibawa Mira dalam belum terniat di dalam hati Mira untuk berpasangan kerana Arif dianggapnya sebagai abang kandungnya sendiri. Setelah pertunangan itu, Arif kerap juga berkunjung ke rumah Mira. Dia mencurahkan perasaannya yang tidak menyenangi pertunangan itu kepada Mira. Sebagai seorang sahabat, Mira hanya mampu memberi nasihat dan meminta Arif bersabar.

Mira juga tidak mahu Arif datang ke rumahnya lagi. Dia rela memutuskan hubungan dengan Arif sekiranya itu akan menutup mulut orang kampung. Sudah kerap benar Mira mendengar sindiran orangorang kampung tentang hubungan mereka. Pilu benar hati Mira.

Malah pernah mereka terserempak dengan Habibah ketika Arif menghantarnya balik. Semenjak itu juga hubungan persahabatannya dengan Habibah bertukar menjadi permusuhan.

Habibah juga pernah menuduhnya perempuan pisau cukur. Walaupun semuanya itu menyinggung perasaannya, namun Mira cuba menghadapinya dengan kekuatan. Segalanya diluahkannya kepada temannya, Awang Maulana. Kata nasihat yang ditaburkan oleh Awang Maulanalah yang semakin menenangkannya. Kalau tidak kerana kata semangat daripada Awang Maulana sudah tentu Mira terus hanyut dibuai perasaan.

Selesai solat Subuh pagi itu, Mira ke ruang dapur, menjerang air untuk sarapan. Jam dinding sudah menunjukkan jam 6.30. Selesai semua kerja yang dibuat oleh Mira tadi, Mira berehat seketika di anjung rumah.

Pagi itu, angin bertiup sepoi-sepoi saja. Mira terasa dingin. Daundaun kering jatuh bertaburan ke laman. Burung-burung hinggap dari dahan ke dahan mencari makanan. Mira duduk berpeluk dada. Pandangannya jauh melayang.

"Mira,ooi Mira!"

Mira terperanjat apabila namanya dipanggil orang.

"Oh...makcik Maria. Apa halnya makcik, awal-awal pagi dah panggil Mira? Naiklah makcik."

"Tak payah, Mira."

"Kalau iapun makcik naiklah dulu. Tak baik bercakap di bawah. Tak manis dipandang orang."

"Oh, tak manis, ya? Apa, selama ini kau manislah, ya? Sebab itu hati kau busuk."

"Makcik! Apa yang makcik katakan ni? Pagi-pagi lagi makcik dah marah pada Mira. Apa salah Mira pada makcik? Lagipun selama ini kita berjiran tak pernah bermasam muka."

"Jangan kau berpura-pura pula. Tak tahu konon. Mentang-mentanglah merampas tunang orang."

"Apa yang makcik cakapkan ni? Mira tak mengerti."

"Ooo, tak mengerti! Apa selama ini tak ada lelaki lain ke, sampai nak merampas tunang anak aku? Kau kata tak tahu, tak mengerti. Banyak cantik muka kau!"

"Makcik, begitu sekali makcik membuat fitnah melulu terhadap saya. Apa selama ini makcik ada terlihat saya berdua-duaan dengan abang Arif? Saya tahu makcik, abang Arif tu dah bertunang. Lagipun tunang abang Arif bukan orang lain, anak makcik sendiri, kawan sekampung saya. Takkan tergamak saya berbuat begitu, makcik!"

"Kalau dah tahu, mengapa masih lagi merampas tunang orang?" Makcik Maria sudah mula naik angin.

"Dari mana makcik tahu saya merampas tunang anak makcik?"

"Jangan nak berselindung di balik tabir! Selama ini kau tak nampak Arif tu selalu bertandang ke rumah kau? Sampai berjam-jam lamanya. Inipun kau tak mengaku, hendak berselindung lagi!"

"Tapi makcik, ayah saya ada. Kalau ayah saya tiada di rumah, tentu abang Arif tidak berani nak ke rumah."

"Ayah dengan anak sama saja, suka merosakkan hak orang."

"Apahal makcik bising-bising di sini?" Tiba-tiba Arif muncul. Entah bila dia datang, Mira tidak tahu. Makcik Maria juga terkejut.

"Astaghfirullah hilazim. Kau buat makcik terkejut, Arif. Apa khabar kau, nak? Kenapa tak datang ke rumah makcik?"

"Jangan nak berpura-pura, makcik! Saya cukup kenal siapa makcik," Arif bersuara lantang.

"Hari ini biar saya berterus terang dengan makcik. Sebenarnya saya tidak pernah menyintai Habibah. Keluarga makcik yang mendesak keluarga saya sehingga mereka memikirkan saya telah merosakkan Habibah. Makcik tidak malukah macam perigi mencari timba?"

Makcik Maria tercengang mendengarkan bicara Arif. Wajahnya merah padam. Dia tunduk. Mungkin dia tidak menyangka bakal menantunya akan bercakap sekasar itu kepadanya. Perasaan malunya diherdik di hadapan Mira begitu memuncak. Keringat mengalir membasahi wajahnya.

"Jangan cuba nak berbaik-baik dengan saya, makcik. Makcik tahu hati saya bertambah sakit apabila makcik menghina kawan saya yang tidak bersalah. Bagaimana agaknya kalau saya katakan makcik gila harta, sanggup menjual anak untuk kesenangan sendiri? Tentu makcik marah, bukan? Apa, makcik fikir orang lain tak ada perasaan?" Arif semakin berani. Makcik Maria sudah mula tidak senang.

"Saya tidak mahu dengar semua ini lagi! Kalau makcik masih lagi hendak menghina keluarga Pak Haji, terutama Mira, tahulah apa yang akan saya buat nanti. Makcik jangan menyesal."

"Apahal kau orang bercakap di bawah saja ni? Kalau ya pun nak selesaikan masalah, bawalah berbincang di rumah. Nanti heboh pula satu kampung. Kau Maria, sebagai orang tua tunjukkanlah contoh yang baik kepada orang muda."

Mira terkejut mendengar suara ayahnya. Tidak diduganya ayahnya mendengar pertengkaran mereka. Tentu terganggu tidur ayahnya.

"Patutlah bunyi orang bercakap tadi. Maria dan Arif ada di sini? Apa hal berdiri di bawah saja? Naiklah. Tak baik bercakap di bawah. Nanti orang kata Pak Haji tak ada tangga."

"Tak apalah Pak Haji. Saya ni...saya balik dululah, Pak Haji," makcik Maria bersuara samar-samar.

"Baiklah..." sahut Pak Haji.

Pak Haji memandang anaknya yang masih lagi diam membisu. Terlintas di fikiran Pak Haji, tentu kisah semalam mempelawa Maria bertandang ke situ, sebab itulah dia tidak mahu naik bila dijemput.

"Yang kau pula Arif, kenapa tercegat di situ saja? Naiklah. Boleh juga minum kopi bersama pakcik. Semalam Mira ada buat kuih seri muka," pelawa ayah Mira.

Arif tersenyum. Dia memandang Mira. Ada sesuatuy yang difikirkannya.

"Tak apalah, pakcik. Saya pun nak kerja ni."

"Abang Arif tak sudi?" celah Mira.

"Bukan, bukan begitu Mira, pakcik. Sebenarnya saya ada janji dengan Helmi. Kebetulan saya lalu di sini dan terdengar bunyi orang bertengkar. Sebab itulah saya singgah. Mira, janganlah bimbang. Dalam hal ini memang Mira tidak bersalah. Abang akan cuba selesaikannya sendiri."

"Baguslah kalau macam tu Arif. Pakcik pun bukannya apa. Kesian tengok Mira. Selalu benar dia termenung."

"Mira janganlah dengar cakap makcik Maria tu. Orang macam makcik Maria tu kalau dilayan semakin menjadilah dia. Abang berjanji akan menyelesaikan masalah ini dan membersihkan kembali nama Mira daripada segala fitnah. Pakcik, Mira, saya pergi dulu, nanti lama pula Helmi menunggu. Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam," Mira dan ayahnya menjawab serentak.

Mira memandang ayahnya. Kali ini senyuman terukir di bibir anakberanak itu.

"Mira!"

"Err...apa ayah?" Mira terkejut apabila bahunya ditepuk oleh ayahnya.

"Apa nak difikirkan lagi? Bawalah temanmu ke mari. Buktikan pada mereka bahawa anak ayah tidak begitu bodoh merampas tunang orang. Ayah rela menerimanya asalkan berkenan di hati Mira, supaya orang kampung tidak lagi mengatakan Mira anak dara yang tak tahu menjaga maruah."

"Lupa Mira nak cakap pada ayah. Kelmarin Mira terima sepucuk surat. Isinya menyampaikan hajat pada ayah."

"Apa hajatnya, Mira?"

"Kalau Mira tak silap, minggu depan keluarga pihak lelaki akan datang untuk merisik, ayah."

"Siapa nama teman kau, Mira?"

"Apalah ayah ni, tak sabar. Betul, ayah nak tahu namanya?"

"Cakap sajalah, Mira."

"Awang Maulana bin Awang Ibrahim, ayah."

"Errr, orang berbangsa nampaknya yang Mira pilih? Jangan sebarang pilih Mira. Nanti..."

"Perli nampaknya ayah ni?"

"Tidak...sengaja nak menduga."

Saat yang mereka nantikan selama ini akhirnya tiba dengan kedatangan rombongan seramai sepuluh orang termasuk kedua-dua orang tua pihak lelaki. Beberapa orang kampung termasuk makcik Maria turut dijemput untuk menyaksikan pertunangan Mira dengan orang jauh.

Sahlah akhirnya Mira dengan Awang Maulana bin Awang Ibrahim ditunangkan

Makcik Maria dan anaknya, Habibah, berasa malu. Kerana hasutan orang kampung mereka telah menyebabkan Mira sekeluarga mendapat malu.

Arif pula memutuskan pertunangannya setelah dia ditangkap kerana disyaki berkhalwat sewaktu bermalam di sebuah hotel mewah di Kuala Lumpur. Khabarnya lagi, Arif dan pasangannya itu terus diijabkabulkan pada malam itu juga.

Berkecailah harapan makcik Maria untuk menikmati kekayaan orang lain. Kekayaan yang mereka idamkan selama ini hanya tinggal mimpi belaka.
Post a Comment