Pages

Tuesday, September 23, 2014

Konflik

Oleh Hazami Jahari

DIA memang aneh, sukar diramal tetapi menghiburkan. Wajahnya mirip kecinaan, memang pun kerana dia orang Melanau walau tidak pandai bercakap bahasa Melanau, namun dari penegasannya secara tidak formal dia amat berbangga dengan kemelanauannya. Tugau baginya adalah lambang kehebatan suku kaumnya. Dia amat bangga.

Kerana keanehan sikap, kelainan watak dan pemikiran, aku amat menyenanginya. Kali pertama menatap kelembutan wajahnya aku tidak berasa apa-apa pun. Dia kuanggap macam murid-muridku yang lain. Macam juga Maureen, Normala, Sanisah, Fauzul dan beberapa orang lain yang telah kulupa namanya. Mereka semua sama kuanggap pohon hijau yang amat memerlukan baja. Dan akulah yang menanggung amanah untuk membajai mereka dengan ilmu. Demi bangsa, negara dan agama seperti yang termaktub dalam falsafah pendidikan negara.

Entah bagaimana pengalaman singkat dua bulan mengajar itu memberikan aku kesan yang amat berlainan. Aku bukan tidak faham, perasaan itu amat tidak wajar. Malah ia amat jelik sekali sebenarnya. Bukan pula terus tidak boleh. Hanya kebiasaan yang tidak mengizinkan hal demikian harus terjadi.

Hari-hari selepas meninggalkan profesion perguruan yang sementara sifatnya itu telah banyak benar mengubah keadaan. Aku semakin tidak rasional, sekurang-kurangnya pada prinsipku sendiri. Amat jelas prinsip aku: Guru tetap guru dan murid tetap murid biarpun aku bukanlah seorang guru lagi. Guru bagiku adalah pendidik, pembimbing dan penasihat kepada murid dalam erti kata yang sebenarnya.

Antara guru dan murid tidak harus timbul soal-soal perasaan yang menyimpang. Jelasnya amat tidak manis terpupuk bibit-bibit cinta antara dua pihak ini.

"Cikgu...pinjam novel?"

"Tajuknya?"

"Apa saja...asal menarik dan mempunyai konflik yang hebat."

"Kalau tentang krisis rumah tangga, misalnya novel Isteri karya Rosmini Shaari?"

"Novelnya bagus?"

"Ina bacalah nanti, segalanya akan terjawab dengan pasti."

Rengekan Ina meminta itu dan ini kian hari kian manja. Dia bagaikan anak kecil yang meminta dibelai oleh ibunya. Yang sebetulnya dia anak sulung. Adiknya ada empat orang yang masing-masing dengan gelagat tersendiri. Kamal agak pendiam dan kelihatan sentiasa serius. Wasli sedikit peramah walaupun agak jarang juga aku berkesempatan berbual dengannya. Salim yang berbadan montok itu pula lebih lembut, mendekati ciri-ciri kewanitaan. Nor adik bungsunya pula sedikit malang, dia cacat pendengaran setelah diserang demam panas ketika kecilnya. Menariknya Nor ternyata lebih manis, malah aku sering mengatakan kepada Ina bahawa Nor lebih manis, ayu dan cantik daripada Ina sendiri. Apabila ini aku utarakan Ina selalunya tidak begitu senang, semacam ada kecemburuan di hatinya. Aku tidak kisah sangat kerana itu lebih kepada gurauanku semata. Niatku hanya untuk mengusiknya kerana aku amat menyenangi kemanjaannya apabila diperlaku demikian.

Barangkali bukan salah aku sepenuhnya kerana menerbitkan perasaan yang tidak sepatutnya itu. Ina terlalu melayanku. Berani aku katakan dia tidak melayani aku seperti seorang guru dengan selayaknya. Aku dilayan lebih jauh daripada itu, sehingga aku sendiri menjadi tidak mengerti. Dan kesangsian pun kian bertaut di dalam diriku kian hari.

Aku bukan juga membesar-besarkan cerita. Buktinya nyata. Pertama, setiap kali aku datang ke rumahnya dia akan melayani kehadiranku dengan mesra sekali. Bicaranya lembut, manjanya bukan main lagi. Sehingga aku menjadi sukar untuk membuat tafsiran tentang tindakannya begitu.

Ibunya pula tidak kurang baik penerimaannya. Kehadiranku disambut dengan penuh hormat. Hidangan yang disajikan pula nyata istimewa. Malah beberapa kali apabila aku dan rakan serumahku, Zul ke rumah Ina, ibunya bersusah payah membeli itu dan ini semata-mata mahu menyambut kehadiran kami. Hal ini menyebabkan aku tersepit dan berasa bersalah kerana menyusahkan ibunya. Bagiku cukuplah sekadar aku dilayan sebagai tamu biasa. Tidak perlu dihidangkan dengan jamuan yang agak rasmi sifatnya itu seolah-olah aku ini terlalu istimewa kepada keluarganya. Secara jujur aku mengakui, aku tidak mengharapkan itu semua.

"Azmi, kau tidak harus berperasaan lebih daripada yang sewajarnya."

"Maksudnya?"

"Ya, kau harus sedar kedudukan kau sekarang. Kau bekas cikgu. Pernah mengajarnya. Itu sudah cukup jelas."

"Tapi aku juga manusia!" Tegasku satu ketika apabila masalah itu diutarakan kepada Zul, teman serumahku.

Jawatan baruku sebagai pegawai yang penuh dengan birokrasinya bukanlah penghalang untuk aku terus mengingati Ina. Namun kesibukan yang berpunca dari jawatan baruku itu tidak pernah aku jadikan alasan untuk melupai soalsoal perasaan. Seperti orang lain aku juga perlu memikirkan soal teman hidup dan masa depan. Apatah lagi dalam usia begini yang sewajarnya aku memikirkan soal itu. Dalam keluargaku sendiri kini, akulah yang paling tua yang belum lagi berteman hidup. Dua abang dan seorang adik perempuanku telahpun berkeluarga sendiri dan mempunyai anak. Kawan-kawan di kampung apabila aku sekali-sekala balik sering mengusik bila lagi aku hendak berumahtangga sedangkan kebanyakan daripada mereka masing-masing telah mengepit anak sampai dua tiga orang.

Di pejabat, benar aku pegawai, perlu menjaga status kepegawaian jika ingin terus dihormati. Dan itulah lumrah di pejabat, biarpun aku amat rimas dengan suasana demikian. Aku lebih senang orang bawahan terutamanya yang jauh lebih dewasa daripada aku tidak beranggapan aku seorang pegawai. Bagiku biarlah tiada perbezaan status. Kadang-kadang suasana yang merimaskan ini menerbitkan penyesalan halus di hatiku, menerima jawatan yang aku sandang itu. Dalam masa yang sama, aku pun mempunyai alasan sendiri semasa menandatangani borang tawaran kerja kira-kira sembilan bulan yang lalu.

"Kau pegawai, gaji boleh tahan, punya personaliti yang hebat, pasti ramai gadis yang tergila-gila kan kau..." bersungguh-sungguh Zul menasihati aku pada satu hari ketika kami makan tengah hari di Taman Binamara.

Ketika itu aku hanya mendiamkan diri mendengar nasihat Zul yang telah kukenal benar hati budinya sejak di kampus lagi.

Ya, memang benar kalau dari lahiriah aku memiliki ciri-ciri untuk menawan hati wanita. Aku lulusan universiti, seorang pegawai, punya potensi untuk memajukan diri dalam kerjaya dan juga punya latar belakang agama yang baik. Ini sekurang-kurangnya penilaian jujur kebanyakan teman- teman rapatku sendiri. Barangkali bercampur ego...aku turut mengakui benarnya penilaian terhadap diriku itu. Tetapi apakah itu sudah cukup untuk sebuah cinta dan akhirnya rumah tangga yang bahagia?

Ina hadir ketika aku telah masuk kali ketiga gagal dalam percintaan. Cintaku yang pertama ketika aku masih di tingkatan enam. Gadis yang aku idamkan itu kini telah berumah tangga dengan orang Semenanjung. Kedua, ketika di tahun satu Universiti Malaya, aku juga gagal. Aku ditinggalkan dengan alasan si dia itu teringat kembali kekasih lamanya. Lantas dia kembali kepada kekasih lamanya itu. Yang ketiga, aku kecewa lagi kerana insan yang kuanggap jujur itu sebenarnya hanya berpura-pura. Akhirnya aku nekad meninggalkannya tanpa memberikan alasan yang pasti.

Yang menarik pada Ina seperti yang aku katakan awal tadi ialah sifat keanak-anakannya yang manja. Dia juga sering menguji psikologi mindaku dengan wataknya yang amat berlainan. Sejauh pengalamanku tidak pernah rasanya aku menemui orang berwatak seperti Ina.

Jalan fikir Ina mendekati absurdisme. Kadang-kadang dia seolaholah seorang filosofis. Seringkali juga dia seperti benar-benar anak kecil. Ketika bagaikan filosofis fikirannya menjangkau hal-hal kewujudan diri, konsep hidup manusia, soal hubungan alam dan manusia. Lazim juga aku tidak mampu melayani jalan fikirnya yang demikian.

Tetapi ketika dia berfikir dan bertindak seperti seorang kanak-kanak, dia akan menyanyi sepanjang perbualan kami melalui telefon. Dia amat meminati lagu-lagu kantonis hingga mampu menghafaz lirik lagu yang diminatinya. Nama penyanyi Hong Kong seperti Leon Lai Ming, Wan Siu Lun dan Wang Chieh tidak lekang dari bibirnya. Penat menyanyi dia akan ketawa memanjang. Malah semasa di rumah Ina seolah-olah mengharapkan ibunya semata-mata untuk melakukan kerja-kerja rumah. Sehinggakan membancuh air untuk minumannya sendiri pun ibu yang disuruh.

Dua wataknya yang kontras itu menjadikan dia gadis yang sukar diramalkan jalan fikirnya. Hal inilah yang cukup menarik dan aneh bagiku. Sememangnya aku meminati dunia psikologi itu. Lantas aku cuba memahami dan meramal manusia bernama Ina dari semua segi.

Dalam usaha aku cuba memahaminya itulah aku kian tersesat jalan. Aku terperangkap dalam arus perasaanku sendiri. Aku menjadi semakin dekat dengan hatinya. Dengan kerenahnya. Dengan wajahnya yang cerah serta lembut itu. Aku secara semulajadi memang meminati gadis yang berkulit cerah. Mungkin itu juga menjadi sebab mengapa aku amat tertarik dengan Ina.

Bukan tidak pernah aku dengar guru mengahwini muridnya sendiri sampai beranak-pinak. Tidak juga ada `tulah'nya. Janggal hanya di peringkat awal, tidak lebih daripada itu.

Tetapi di mana aku meletakkan nilai prinsip `guru' tetap guru dan murid tetap murid itu. Apakah aku mesti menggadaikan prinsip hidupku semata-mata menurut perasaan. Atau apakah aku tidak malu dengan bekas murid-murid yang lain. Apa tanggapan mereka nanti? Mungkin mereka akan menganggap aku ini guru yang tidak jujur, mengambil kesempatan dengan memikat anak murid sendiri. Mentang-mentanglah aku ini bekas gurunya, aku boleh berbuat sesuka hati. Sedangkan aku sendiri sering menasihati mereka agar patuh kepada prinsip hidup sendiri.

Sepanjang yang aku tahu ayahnya juga amat menyenangi keakraban aku dengan Ina. Ini dapat aku pastikan daripada tutur bicaranya dan penghargaan yang dipamerkannya setiap kali aku ke rumah Ina. Aku juga berbual dengan amat ramah, tidak berasa apa-apa kejanggalan dengan ayahnya. Seperti memahami keadaan, ayahnya secepat mungkin memberi ruang kepada Ina untuk melayani aku di rumahnya. Pada kesimpulannya gelaran `cikgu' bukan lagi asing di rumah Ina dan ahli keluarganya yang lain turut memanggil aku cikgu.

Apakah panggilan `cikgu' yang tidak lekang dari mulut Ina itu tidak menyedarkan aku sendiri? Walaupun pernah aku meminta agar Ina jangan memanggil aku `cikgu' lagi. Aku lebih senang Ina memanggil namaku saja. Malangnya Ina tidak bersetuju. Menurutnya panggilan `cikgu' lebih hormat dan mesra.

Pernah sekali Ina cuba-cuba menyebut namaku. Pantas emaknya memarahi Ina. Sejak itu aku tidak lagi mengusulkan agar Ina menghilangkan panggilan `cikgu' itu.

"Cikgu, cikgu sukakan Ina?"

Aku diam seketika. Soalan itu benar-benar menguji perasaanku ketika itu. Dan barangkali ini peluang terbaik untuk menyatakan perasaanku selama ini. Tetapi wajarkah?

"Er...kalau dah selalu telefon begini, tentulah suka," jawabku antara yakin dengan tidak.

Pertanyaan Ina yang menyentuh terus soal perasaan itu menambah kecelaruan fikiranku sendiri. Aku semakin tidak faham, apakah Ina juga berperasaan seperti yang aku alami? Atau apakah Ina tetap menganggap aku sebagai gurunya, tidak lebih daripada seorang kawan biasa? Semuanya melontarkan aku ke tasik makna yang tidak terungkapkan.

Atau itu hanya perasaanku yang bodoh! Lebih malu lagi kalau Ina tidak menerima perasaan yang tersirat di hatiku ini. Ah! Malunya aku. Malunya, di mana hendak aku sorokkan mukaku.

Aku ini guru. Dia bekas muridku. Tidak mungkin. Aku mesti jujur. Aku tidak harus menyimpang dari jalan yang sebetulnya. Apakah hanya kerana Ina terlalu mesra denganku aku wajar menjadikannya alasan mahu menganggapnya sebagai kekasih?

Ah! Segalanya tidak mungkin. Segalanya kabut. Kabut. Kabut belaka.

"Azmi, kalau nak pilih isteri kelak, jangan pilih orang bandar, susah nanti. Orang bandar tentunya tak sudi balik ke kampung, lebih-lebih lagi rumah kita ni bukan macam rumah orang lain."

Nasihat ibu ketika aku balik ke kampung baru-baru ini membekas benar di hatiku. Aku amat faham maksud ibu. Aku hormati ibu biarpun corak pemikirannya itu nyata mendekati kekolotan. Dalam hal ini aku yakin Ina seorang yang boleh diharapkan. Dia, dari cakap-cakapnya lebih menyenangi kesederhanaan. Baginya, dia tidak terlalu memandang kedudukan. Apa yang mustahak katanya ialah kebahagiaan.

Tanpa aku duga, malam itu Ina menerima pelawaanku untuk samasama mendengar ceramah  Rendra di DBP. Sebenarnya aku tidak menyangka Ina bersetuju. Ketika itu aku sekadar mempelawa. Penerimaan pelawaan itu pula terasa memberi makna lain kepadaku. Aku anggap itu satu petanda Ina benar- benar menyenangiku, kalau tidak masakan dia sanggup menerima pelawaanku. Atau aku ini terlalu melayan perasaan sendiri yang tidak seharusnya begitu. Benar-benar aku keliru dalam jerutan perasaan sendiri.

Hal ini memang aku akui. Banyak kali kenyataan ini aku nyatakan pada teman-teman. Bahawa kalau diberi tugas kepada aku untuk menguruskan kerja- kerja pejabat, banyak mana sekali pun aku mampu melaksanakannya. Atau kalau diminta menguruskan hal-hal persatuan yang kuminati dengan mudah aku dapat menguruskannya. Lebih daripada itu dalam seminar, forum dan bengkel hujahku bernas, pendapat dan pandanganku sering menjadi perhatian. Aku telah buktikannya.

Bukan pula aku mengada-adakan cerita. Semasa di sekolah menengah lagi aku telah memperlihatkan bakat dalam menguruskan persatuan. Aku pernah menjadi pengerusi persatuan, wakil pasukan bahasa sekolah, ahli pidato dan juga bekas ketua pengawas. Di universiti aku mencatat rekod memegang dua Islam Sarawak. Dalam masa yang sama aku menjadi Ketua I Ikatan Sasterawan Universiti Malaya. Semuanya aku dapat lakukan dengan jayanya. Sekarang pun aku menjadi Setiausaha Kelab Seni di pejabatku. Ringkasnya aku memang mempunyai kewibawaan dalam perkara tersebut.

Tetapi dalam soal bercinta aku tewas. Aku tidak bijak. Aku sering tergesa-gesa. Aku mudah berasa rendah diri dan sering putus asa. Itu kekurangan aku. Dalam soal perasaan aku sering bertindak tidak matang. Keputusan yang aku buat acapkali tidak rasional, yang akhirnya menimbulkan penyesalan.

Mungkinkah perasaan liar dan tergesa-gesa terhadap Ina ini juga tidak bijak.

"Mengapa manusia sering tidak jujur, cikgu?"

"Barangkali itu lumrah."

"Tapi mengapa?"

"Sebab hati manusia bukan senang untuk ditafsir."

Aku terasa benar pertanyaan Ina itu menyindirku. Soalan itu bagaikan sengaja ditujukan terus kepada aku. Ah! Rasanya dia sengaja menguji hatiku yang bergelora ini. Apa yang penting perasaan ini tetap menaruh sesuatu kepadanya. Biarlah apa yang terjadi, aku tetap akan menyatakan apa yang terbuku di lubuk hatiku sejak ahkir-akhir ini. Akan aku nyatakan. Biar dia faham. Biar dia jelas. Banyak cerita yang aku dengar kalau perasaan cinta terhadap seseorang tidak dinyatakan, akhirnya orang yang kita cintai itu akan terlepas ke tangan orang lain. Itulah yang aku bimbangkan. Aku tidak mahu menyesal kemudian.

Perasaan ini kalau tidak diluahkan hanya menambah resah yang tidak berhujung. Menurut teori sastera yang aku pelajari di universiti dulu, kalau perasaan itu tidak diluahkan ia boleh menyebabkan manusia menjadi neoratik. Inilah landasan teori Sigmund Freud yang mempelopori teori psikoanalisis yang terkenal itu. Sesungguhnya aku tidak mahu menjadi penderita perasaan. Kata orang berterus-terang itu lebih baik daripada mendiamkannya.

Dapatkah dia menerima kenyataan ini? Sudikah dia menerimaku? Apa pula tanggapan bekas muridmuridku yang lain? Bilakah masa yang sesuai untuk aku nyatakannya? Ah! Susah. Susah benar jadinya.

Kebiasaannya kalau gadis melayani serang lelaki itu dengan mesra, maknanya tentu dia suka akan lelaki itu. Mana mungkin dia melayani aku kalau dia tidak menyintai aku. Lagipun aku ini apa kurangnya. Ada pekerjaan tetap, boleh menjamin masa depannya. Wanita mana yang tidak suka akan lelaki berpangkat.

Cinta tidak mengenal siapa guru siapa murid. Asal hati telah terpaut tiada siapa yang boleh menghalangnya. Berita tentang jodoh yang pelik- pelik sering aku dengar dalam majalah dan akhbar. Ada lelaki mengahwini wanita yang jauh lebih tua daripadanya. Wanita pula ramai yang berkahwin dengan lelaki yang boleh dipanggil datuk. Mana ada mustahilnya. Betul, mana ada tidak bolehnya. Aku mesti berterus-terang.

"Ina...saya ada sesuatu yang nak dinyatakan."

"Macam penting saja bunyinya, cikgu."

"Memang penting."

"Tentang apa?"

"Perasaan."

"Ina kurang mengerti."

"Saya cintakan Ina."

"Cikgu..."

Ina terpegun. Wajahnya pantas bertambah menjadi kemerah-merahan. Aku turut membatu. Timbul seribu penyesalan di dalam hatiku menyatakan perasaanku kepada Ina.
Post a Comment