Pages

Thursday, November 12, 2015

Ereng

Oleh Osman Ayob

MENTARI pagi memancar indah. Sinarnya menyerlahkan kehebatan puncak Gunung Wangga yang utuh menjolok langit.

Kumpulan ereng yang tinggal di puncak gunung itu sudah bangun. Sambil bertenggek di dahan pohon tinggi, mereka melepaskan hampas perut. Tidak kurang pula yang mengilir paruh, mengepakkan sayap dan menggelisik bulu supaya kembali licin berminyak. Masing-masing kelihatan segar, walaupun ada yang sudah tua meregeh.

Di  bawah, air terjun sentiasa mengalir menghanyutkan tahi ke hulu sungai.

Puncak Gunung Wangga seumpama istana kayangan milik mutlak mereka sejak beberapa keturunan lalu. Di situlah mereka tinggal dan beranak pinak serta membina kehidupan yang aman bahagia.

Pagi itu seperti pagi-pagi sebelumnya, mata masing-masing tertumpu ke bawah gunung. Pagi bersih tanpa secarik awan dengan langit membiru seperti mula diciptakan Tuhan, mempamerkan panorama yang indah memukau.

Di bawah sana, terhampar sebidang tanah pamah seluas mata memandang. Kehijauan warnanya bagaikan hamparan permaidani di taman firdaus. Dari kaki gunung, sebatang sungai bagai ular menjalar di tanah pamah melebar ke kuala.

Bapa ereng melompat serentak mengepakkan sayap dari dahan merbau ke dahan meranti di sebelahnya. Ibu ereng yang dari tadi bertenggek di situ, terteleng sambil mengejipkan mata. Dia tahu, bapa ereng sudah terhidu sesuatu yang enak. Hari ini ada rezeki yang baik. Tidak mungkin dilepaskan begitu sahaja.

Ereng-ereng lain ikut gelisah. Deria mereka begitu tajam. Ada yang sudah tidak sabar mahu terbang ke tempat habuan sedang menunggu.

"Kita jangan peduli apa mereka kata. Kita akan terbang ke sana kerana itu habuan kita. Memang sudah hukum alam begitu. Tak ada siapa patut mempertikaikannya." Bapa ereng bersuara setelah memanjangkan leher, memerhati anak buahnya yang berada tidak jauh darinya.

Empat ekor ereng muda di dahan keruing, mengepakkan sayap. Hap...hap! Geleparan sayap mereka bagaikan ribut kecil di sekitar tempat itu. Paruh dibuka, leher dipanggung, turun naik bagaikan tidak sabar untuk terbang ke lembah yang menjadi padang rezeki selama ini.*********

Lembah yang menganjur ke laut dan ditumbuhi rumput subur itu memang dari dulu menjadi medan sang kerbau, lembu dan babi mencari makan. Pokok-pokok ubi tumbuh subur berhampiran kubang tempat babi anak beranak menyondol.

Seperti sudah diciptakan Yang Maha Kuasa, lembah itu adalah lembah keramat, relung kehidupan warga rimba di sekitar daerah pergunungan Wangga yang luas itu.

Dan bagi sang belang, lembah keramat itulah tempat paling senang mengendap, sekali gus melakukan serangan mengejut, melompat tangkas dan membaham leher mangsa. Menjadikan sang kerbau, lembu, babi, rusa, seladang atau apa sahaja, terkial-kial tanpa sempat melawan. Belum pun sempat kaki yang terkejang-kejang itu terhenti denyut nadinya, sang belang sudah menarik mangsa ke tempat yang selesa sebelum mengoyak dan dengan lahap membaham daging yang enak itu.

Tidak habis dimakan, rezeki yang terkobak itu ditinggalkan untuk diulangi lagi apabila perut terasa lapar. Kumpulan sang belang selalunya berasa marah kerana hasil tangkapannya tinggal rangka dan tulang-belulang saja dikerjakan ereng yang semakin banyak membiak di puncak Gunung Wangga.

"Ini tak adil dan tak boleh dibiarkan berpanjangan," acum sang bedal pada suatu petang apabila melihat beberapa ekor sang belang mundar-mandir tidak jauh dari pohon ara rendang, di situlah  semalam ditinggalkan bangkai seekor lembu yang belum habis dimakan, tetapi yang tinggal kini cuma tulang.

Sang belang yang besar dan tertua dalam kumpulan itu, ternganga mulut, lidah terjelir memandang ke arah sang bedal yang menjengolkan muncungnya di tebing sungai. Beberapa ekor sang bedal ikut timbul mempamerkan muncung dan gigi yang tajam sambil membedalkan ekor, serentak permukaan sungai yang tenang itu berkocak dengan percikan air kotor. Busuknya menikam hidung sang belang.

Sang belang memerhati sang bedal dengan mata bersaga. Kepalanya seketika terpanggung, seketika tertunduk semacam setuju dengan kata-kata sang bedal.

Reaksi sang belang amat disenangi sang bedal. Sudah lama dia mencari jalan membakar perasaan sang belang. Kini jalan itu terbuka untuk dinyalakan apinya. Dia sendiri dan anak buahnya di dalam sungai yang sejak sekian lama menjadi lubuk kediaman tersayang itu, berdendam kepada sang ereng dan suku sakatnya yang semakin banyak membiak di puncak Gunung Wangga, tinggal di pohon-pohon tinggi dan berak sepuas hati ke dalam caruk dan air terjun hingga najisnya yang amat busuk itu mengalir mencemarkan sungai hingga ke kuala.

Ini amat tidak menyenangkan sang bedal. Kehidupan seluruh anak buahnya sudahlah terancam, baik lembu, kerbau, babi dan lain-lain yang meragut rumput di lembah itu semakin lama semakin berkurangan datang ke tebing sungai kerana tidak sanggup lagi meminum air busuk. Ini menyempitkan rezeki sang bedal. Jika ada pun lembu dan lain-lain menghampiri tebing, kadang-kadang bedalan tidak mengena pula. Maka terkial-kiallah mereka melarikan diri, tetapi akhirnya dibaham sang belang pula.

Dalam keadaan begini sang bedal tidak lagi menaruh dendam kepada sang belang. Malah sang bedal perlu mencari jalan biar sang belang ikut membenci sang ereng.

"Kata-kata sang bedal tu memang benar." Sang kera tua yang dari tadi berada di dahan ara dan memerhati gelagat sang belang berinteraksi dengan sang bedal tiba-tiba bersuara. Dia juga sudah lama membakar api dendam kepada sang ereng kerana makhluk itu selepas memakan bangkai, menjadikan pohon di sekitar kawasan tebing sungai itu untuk berehat dan mengilirkan paruhnya sebelum terbang ke gunung. Bau bangkai ikut mencemar pohon yang dihinggap sang ereng.

Kata-kata sang kera berkepala putih yang menjadi ketua kaumnya itu disambut dengan pekikan kera-kera lain, disusuli lompatan dari dahan ke dahan dengan riuhnya.

"Kita mesti cari jalan supaya ereng-ereng itu tidak lagi makan rezeki buta dari usaha aku dan anak buah aku." Sang belang bersuara dengan ngauman yang menggerunkan. Beberapa ekor anak kera mengejapkan kapukan di badan ibunya.

"Jalannya ialah, kau mesti makan semua hasil tangkapan. Jangan tinggalkan sisa, kecuali tulang saja." Sang bedal merangkak dan membiarkan separuh badannya tersadai di atas tebing berlumpur.

"Dan kalau tidak habis juga, heret saja bangkai itu ke tebing, biar sang bedal tarik masuk lubuk," cadang kera terkernyih, yakin cadangannya disenangi sang bedal.

"Itu mana boleh," sampuk sang belang muda. "Kami yang susah-susah usaha, bedal pula senang-senang melahapnya."

"Jangan tamak sang belang." Pintas bapa kera pantas. "Kamu semua bukankah jaguh terbilang dan tangkas menangkap mangsa. Makanan kamu daging enak, bukannya bangkai. Dan bangkailah yang kita tak mahu menjadi hidangan enak ereng yang tak berusaha itu."

"Betul kata kau tu kera." Sang bedal setuju benar pandangan kera.

Sang belang tua beralih menajamkan anak matanya ke setiap anak buah di sisinya. Sang belang muda yang bersuara tadi menundukkan muka macam tidak berani menentang mata ketuanya.

"Kita mesti hapuskan ereng dan keturunannya dari daerah tercinta ini." Suara sang belang benar-benar dibakar api kemarahan. "Tapi bagaimana caranya?" Cepat sang belang bertanya. Dilepaskan perasaan geramnya dengan mencakar perdu ara.

"Caranya senang saja." Bapa kera melompat ke hujung dahan, memandang sang belang yang bengis. "Perintahkan semua anak buah kau membuat honar dalam hutan. Biar semua kerbau, lembu, babi dan lain-lain bertempiaran ke padang ragut. Kaubunuhlah sebanyak mungkin, biar bangkai berkaparan. Biar ereng tu kekenyangan hingga tak dapat terbang. kemudian kaubunuhlah semuanya." Itu satu cadangan baik," puji sang bedal yang ternganga mulut hingga dihurungi lalat. "Bila kenyang, ereng tu akan ke tebing untuk minum air sungai. Kalau tak kena bedal aku, biar mereka mampus kerana racun dari tahi mereka sendiri."

"Bagus! Baru padan muka semua ereng." Bapa kera bergayut gembira dari dahan ke dahan. Berpuluh anak buahnya terkernyih dan bersorak gamat.

Masing-masing riuh dengan tingkah sendiri. Gembira tidak terperi dengan keputusan yang dicapai.*********

Bapa ereng mengembangkan kedua belah sayap dan mengepak beberapa kali. Namun dia belum bersedia untuk terbang. Matanya merenung jauh arah ke lembah. Memijarnya panas dan terpaan angin songsang terasa hidungnya terhidu bau pelik dari lembah. Sesungguhnya luar biasa sekali baunya.

Dia sedar semua anak buahnya sudah tidak sabar hendak terbang. Perut masing-masing mengempis sejak beberapa hari lalu. Sejak sang belang menuduh kaumnya tidak tahu malu, makan atas jerih perih sang belang, perasaan marahnya belum reda. Kalau boleh mahu dicakar-cakar muka sang belang. Mahu dikoyak kulit berbelang itu dan tanpa menunggu daging itu medak, biar anak buahnya ratah begitu sahaja.

"Ini sudah hukum alam. Ciptaan Yang Maha Kuasa. Kaumku memakan bangkai. Tak kira bangkai apa dan matinya bukan semata-mata kerana buruan kau." Bapa ereng mempertahankan haknya ketika bertikam lidah dengan sang belang tidak lama dulu.

Kini kemarahan itu makin meluap. Diruapkan oleh cuaca panas dan makin berkurangnya bangkai di lembah yang selama ini medan menjamu selera.

Ini semua angkara sang belang!

"Ayuh, ikut aku!" Bumi bagaikan redup dipayungi bayang sayap kumpulan ereng yang tidak terbilang banyaknya itu. Kepakan sayap masing-masing memantulkan bunyi yang mengecutkan perut makhluk yang berada di bumi.

Bapa ereng dan kaum kerabatnya hairan melihat banyaknya bangkai bergelimpangan di lembah itu. Rezeki luar biasa sudah berada di depan mata. Masing-masing berlegar sebentar sahaja. Bapa ereng tidak dapat mengawal anak buahnya yang lapar. Tanpa mempedulikan apa-apa lagi, semuanya melayah turun memakan bangkai itu.

Bangkai kerbau pendek yang dinyah tuannya kerana diserang virus berbahaya itu sudah kembung, mudah sekali dikoyak paruh tajam dan dicekau kuku yang perkasa. Bunyi pagutan disusuli dengus nafas gelojoh, membuat kera di atas pokok terkerising kernyih sesama sendiri.

Sang belang yang memerhati dari jauh, tiada selera untuk memperlekeh ereng yang hodoh kelakuannya.

Semua kera berkepala putih terhinggut-hinggut gembira kerana semua ereng yang buncit kekenyangan itu tidak mampu terbang lagi. Malah banyak yang berjalan terhoyong-hayang seperti dalam keadaan haus dan mabuk mencari air di tebing sungai.

Sang bedal menyempurnakan kemahirannya tanpa belas kasihan. Dendamnya kini sudah berbalas. Jika tidak terkena bedal pun, ereng itu tidak lama kemudian rebah dan mati berkaparan selepas minum air sungai beracun dari najis sendiri.

Bangkai ereng yang berselerak bersama bangkai kerbau pendek menjadikan daerah itu tidak terperi busuknya.

Apabila hujan turun beberapa hari kemudian, bau busuk bersama hanyir bangkai ikut mengalir ke dalam sungai, menyebabkan sang bedal dan semua suku sakatnya berasa tidak selamat lagi tinggal di lubuk. Masing-masing menyusur mencari penghidupan baru di kuala.

Bapa kera dan anak buahnya pun sama. Tidak tahan dengan bau busuk, semuanya membawa diri jauh ke tengah rimba.

Sang belang juga tidak menjengah lembah itu lagi. Lembah yang berselerak dengan tulang-tulang bagaikan daerah ngeri, berhantu dan menakutkan.
Post a Comment