Pages

Sunday, December 14, 2014

Alya

ALYA memandangkan sepi ke arah sekujur tubuh yang masih terbaring di atas tilam buruk itu. Ibunya kelihatan lemah sekali. Penyakit barah yang dihadapi ibunya memaksa dia menghabiskan sisa-sisa hidupnya di atas tilam itu. Alya tidak berkemampuan membiayai kos rawatan ibunya. Ayahnya hilang sejak dia belum lahir lagi, entah ke mana. Dia satu-satunya anak kepada ibunya.

"Mak, Alya dah tak sanggup tengok mak macam ni..." esak Alya perlahan tapi masih didengari oleh ibunya itu.

"Alya, umur mak dah tak panjang. Bila-bila masa sahaja mak akan pergi... Mak risau sekali tentang kau..." air mata jernih mengalir deras dari mata kuyu ibunya.

Alya tidak dapat lagi menahan sebaknya lagi. Didakap ibu seerat-eratnya. Dia tahu selepas ini mungkin dia tidak dapat merasai dakapan itu lagi.

Alya hairan melihat rumahnya dikelilingi ramai orang. Dia baru sahaja pulang dari kedai membeli keperluan rumah. Dia segera berlari masuk. Ayat-ayat suci al-Quran kedengaran.

"Alya...." Jerit Mak Som berlari ke arahnya dan segera mendakapnya. Alya kehairanan.

"Mengapa Mak Long? Apa dah jadi... Mak mana?" Alya masih lagi tidak mengerti.

"Alya... Mak kau dah dijemput oleh Ilahi..." jawab Mak Som dalam sedu.

Alya terduduk. Air mata jatuh dengan deras sekali. Alunan surah Yassin kedengaran kuat sekali di cuping telinganya. Dia meraung. Ibunya telah pergi meninggalkannya sendirian untuk menghadapi liku-liku hidup. Dia memandang semua jiran tetangga yang hadir. Semua dengan riak wajah yang simpati.

"Alya, Mak Long minta kau bersabar..." Alya didakapnya dengan erat sekali.

Majlis pengebumian ibunya berjalan dengan lancar. Alya masih lagi di kubur ibunya yang masih lagi merah.

"Mak.... Alya rindu pada mak... Alya takut nak hidup tanpa mak..." tangis Alya.

"Alya rindukan dakapan mak. Alya rindukan belaian mak. Alya nak mak dakap Alya lagi, tangisannya semakin deras. Dia seolah-olah tidak dapat menahan sebak lagi.

"Alya..." kedengaran satu suara memanggilnya dari belakang. Alya lantas menoleh. Ditatap tubuh yang berdiri megah di belakangnya.

`Alya... Pak cik minta Alya bersabar. Semua ni dugaan Allah."

Alya bingkas bangun dan mengelap air matanya dengan lengan bajunya.

"Pak cik siapa...?" tanya Alya kebingungan. Kenapa lelaki ini memberi semangat kepadanya pada hal dia tidak kenal lelaki ini sama sekali.

"Alya tak perlu tahu. Pak cik bersimpati pada Alya. Pak cik nak bawa Alya ke rumah pak cik. Alya boleh tinggal dengan pak cik. Pak cik akan jaga Alya..." lelaki separuh tua itu kelihatan beria-ria mengajaknya.

"Tapi... Alya tak kenal pak cik. Macam mana pak cik tahu nama Alya" Pak cik ni siapa?" perasaan ingin tahu semakin membuak-buak.

Lelaki itu tunduk. Dia seperti dalam dilema.

"Alya.. Pak cik ikhlas... Alya datang tinggal dengan pak cik. Isteri pak cik pun boleh jaga Alya..."

Alya bingung. Kenapa lelaki ini mahu mengajaknya tinggal bersama-samanya. Siapa lelaki ini sebenarnya?

"Alya, kau pergilah tinggal dengan dia. Dia kawan Pak Long. Dah lama dia tak ada anak, jadi dia nak ambil kau jadi anak angkat..." suara Pak Kamal kedengaran.

Alya kini mengerti. Dia tunduk. Air mata mengalir sekali lagi.

"Pak cik akan jaga Alya dengan baik. Pak cik janji..."

"Alya, kau pergilah Alya..." desak Pak Kamal.

"Pak Kamal, Alya bukan tak nak pergi, tapi Alya tak nak jauh dari kubur emak.." sebak suara Alya.

Pak Kamal dan lelaki itu saling berpandangan. Mereka kini mengerti gelora hati Alya.

"Alya, kau jangan risau. Pak cik akan pastikan setiap minggu kau akan melawat kubur mak kau... Pak cik janji"

Alya memandang biliknya yang 5 kali lebih besar dari biliknya di kampung. Semuanya lengkap dengan kelengkapan bilik tidur yang sempurna. Kini dia berada di Kuala Lumpur. Bandar yang maju dan pesat membangun.

"Alya, pak cik harap Alya suka..." tiba-tiba lelaki itu masuk.

Alya lantas menoleh dan tersenyum hambar.

"Ini dah cukup baik untuk Alya. Terima kasih kerana memberi kehidupan yang sempurna. Oh ya, pak cik belum perkenalkan diri pak cik lagi..." Alya bersuara.

Lelaki itu kelihatan berpeluh. Dia seolah-olah berat untuk mengungkap.

"Pak cik.."

"Oh, Alya panggil pak cik, ayah?"

Alya terkedu. Selama ini belum pernah dia memanggil nama ayah. Dia tidak pernah merasai belaian seorang ayah. Dia hidup tanpa kasih sayang seorang ayah selama ini. Tiba-tiba air matanya bercucuran.

"Megapa Alya..." tanya lelaki itu lagi.

"Alya tak pernah merasai belaian ayah selama ini. Alya sebak apabila pak cik menyuruh Alya memanggil pak cik ayah..." jawab Alya jujur. Air matanya segera dikesat dengan lengan baju.

"Kalau macam tu, panggil pak cik, Pak Din... Tak payah panggil ayah.." jawab Pak Din ramah.

"Terima kasih pak cik. Alya bersyukur pada Tuhan dan moga-moga pak cik dan keluarga dilimpahi berkat daripada-Nya..."

Tiba-tiba perempuan sebaya dengan Pak Din masuk. Dia menghadiahkan Alya seukir senyuman. Alya membalas dengan senyumannya.

"Alya, mak cik gembira Alya dapat tinggal di sini. Panggil mak cik, Mak Timah..."

"Terima kasih Mak Timah..."

Kini sudah sebulan Alya tinggal bersama dengan Pak Din dan Mak Timah. Hatinya semakin tenang. Semalam sahaja dia dibawa oleh Pak Din ke kubur ibunya. Dia menghadiahkan ibunya dengan surah Yassin. Alya menangis di kubur ibunya. Dia amat rindu pada ibunya. Pak Din juga telah menghantarnya ke sekolah yang berdekatan. Alya kini gembira dengan hidupnya yang semakin lengkap dan ada hala tuju.

Pak Din mengalir air mata. Dia menjadi bingung. Wajah Mak Timah ditatapnya.

"Abang macam mana kalau Alya keluar dari rumah kalau dia tahu kebenaran...?"

"Timah, abang pun bingung. Tapi Alya akan semakin membenci kita kalau semakin lama kita memendam rahsia ini.."

"Timah dah tak sanggup nak berpisah dengan Alya. Timah dah anggap dia macam anak yang Timah lahirkan sendiri walaupun Kak Yum yang lahirkan dia..."

Pak Din melepas keluhan yang besar. Dia tersepit antara dua insan. Di antara Alya dan isterinya sendiri. Dia takut jikalau Alya tidak terlalu kuat untuk menghadapi kebenaran ini.

"Timah... Abang dah buat keputusan! Tak lama lagi bang akan bagi tau kebenaran yang sebenarnya." Pak Din memberi kata putus.

Esakan Mak Timah semakin kuat.

"Timah! Nanti si Alya dengar. Kawal diri kamu.."

Alya mengorak langkah ke bilik Pak Din dan Mak Timah. Pak Din memintanya mengambil wang dari laci bilik mereka. Alya lantas membuka laci yang terdapat di sebelah katil. Dia meraba-raba isi dalam laci tersebut sebelum tangannya mencapai satu keping foto. Alya mengamati foto itu. Dia amat kenal dengan wanita yang sedang duduk berdua dengan Pak Din.

Mak!

Air matanya bercucuran melihat wajah ibunya. Dia mula merindui ibunya itu. Tapi dia bingung, kenapa Pak Din duduk bersebelahan ibunya. Apakah hubungan Pak Din dengan ibunya?

Alya membawa foto itu ke bawah. Dia lantas menuju ke arah Pak Din dan Mak Timah yang sedang rancak berbual.

"Pak Din..." panggil Alya.

Pak Din dan Mak Timah lantas menoleh.

"Macam mana Pak Din boleh kenal mak saya.." tanya Alya sambil menunjukkan gambar yang ditemuinya.

Pak Din terkejut!! Begitu juga dengan Mak Timah. Mereka saling berpandangan.

"Alya nak jawapan."

Mak Timah melepaskan satu keluhan. Biar dia sahaja yang menceritakan kebenaran kerana dalam hal ini dia yang bersalah.

"Alya, biar Mak Timah yang ceritakan. Mari duduk sini," ujar Mak Timah.

"Alya sebenarnya... Pak Din ni adalah..." Mak Timah terhenti. Dia berasa berat untuk mengungkapkan ayat.

"Siapa?!" Alya bertanya. Dia tidak suka suspens. Wajah Mak Timah ditatapnya. Wajah bersalah jelas terpancar pada wajahnya.

"Ayah kamu..." Pak Din menyambung.

Alya terkejut. Dia lantas bangun. Dia memandang tepat ke arah Pak Din. Air matanya jatuh dengan deras sekali. Ayah Alya? Ayah yang selama ini meninggalkan dirinya dan ibu hidup dalam serba kedaifan. Selama ini dia tidak pernah mempunyai seseorang yang bergelar ayah.

"Ayah, Mak Timah mohon sangat pada Alya" jangan salahkan Pak Din dalam hal ini. Dia tidak bersalah sama sekali. Yang bersalah adalah Mak Timah..."

Alya membisu. Dia bingung! Sekali lagi dugaan datang menimpa padanya.

"Alya..." Pak Din memanggil lembut. Dia menuju ke arah Alya.

"Maafkan ayah. Ayah tahu ayah bersalah tinggalkan Alya dan ibu. Tapi ayah tak tahu syaitan mana yang merasuk ayah untuk berbuat demikian.."

Alya terkesima... perkataan ayah!!!

"Alya tak sangka Pak Din dan Mak Timah sanggup buat begini pada Alya. Alya hidup dalam penipuan selama ini" ujar Alya dalam esakan.

"Alya, kami cuma ingin menebus kesalahan kami pada emak kamu. Mak Timah tahu yang bersalah Mak Timah. Mak Timah tak patut kahwin dengan ayah kamu biarpun tahu dia suami orang. Mak Timah pentingkan diri pada saat itu" jawab Mak Timah.

Mak Timah segera berlari dan mendakap Alya seerat-eratnya. Alya terkejut. Dia menjadi sebak yang teramat. Pak Din juga menyusul dan memeluknya.

"Maafkan kami!!"pinta Pak Din dan Mak Timah serentak. Alya cuba keluar dari pelukan erat Mak Timah dan Pak Din tapi gagal. Mereka memeluknya dengan erat sekali. Kini dia sedar yang Mak Timah dan Pak Din benar-benar ikhlas terhadap dirinya. Mungkin dulu mereka terlalu mengikut perasaan dan menghancurkan hidup ibunya. Tetapi kini mereka sudah insaf.

"Ayah..." tiba-tiba ayat itu terkeluar dari mulutnya.

Pak Din lantas meleraikan pelukan dan memandang tepat pada Alya.

"Alya,,, Kamu panggil ayah??" Alya lantas mengangguk kepala. Dia tersenyum dalam esakan.

"Alya sedar yang ayah dan Mak Timah benar-benar ikhlas pada Alya..." jawabnya.

"Jangan panggil Mak Timah lagi... Panggil ibu.... Boleh??"

"Boleh!!... Ayah dan ibu, Alya sayang kalian..." ujar Alya sambil memeluk mereka pula.

Mereka berpelukan antara satu sama lain dalam suasana yang syahdu.

Karya Hazlina Abdul Halik
SMT Tunku Abdul Rahman Putra
Pulau Pinang
Post a Comment