Pages

Saturday, December 13, 2014

Sebuah pengorbanan

NUR Iman Sofia tidak dapat melelapkan matanya malam itu. Mungkinkah Huzz, Fika, Billa dan Wanie mendendaminya.... Adakah persahabatan yang dijalinkan selama ini berakhir dengan trauma yang memilukan. Baginya Huzz, Fika, Billa dan Wanie adalah sahabat yang mampu mengubat kepedihan hati dan keresahannya daripada berdampingan dengan rakan sejawatannya.

Hati Huzz pedih bagaikan dihiris belati tajam semenjak nama sahabatnya Wanie dan Billa tersenarai hitam dalam rekod disiplin pelajar akibat tidak memakai lencana sekolah.

"Arg.....aku benci pengawas!! Pengawas semuanya sama....."

Mesyuarat pengawas dua hari yang lalu benar-benar menyakitkan hatiku.....hampir keseluruhan anggota badan pengawas seakan-akan ingin menjerat persahabatanku dengan Huzz. Apa salahku bersahabat dengan Huzz..... biarlah demi persahabatan kami, kugagahi jua melepasi batasan keraguan insan yang tidak pernah menilai kebaikan orang lain.

Jelas terbayang di ruang mata..... 19 Januari, detik-detik bahagia diriku bersama Huzz. Hari itu genaplah umurku yang ke-17. Huzz, Fika, Billa dan Wanie bersama-sama mengucapkan "Selamat Hari Lahir Opie....." Tetapi masa telah melepasi segalanya. Tiba-tiba, Nur Iman Sofia merasakan kepalanya berdenyut-denyut kesakitan. Dirinya tumbang menyembah lantai.

"Kenapa dengan Opie..... Ummi.... Abi......? Kenapa Umi dan Abi diam..!!? Apa penyakit Opie.... ni?" Tangis Nur Iman Sofia persis keanak-anakan.

"Sabar nak, Dia lebih menyayangi hamba-Nya yang sabar," pujuk Abi Badrul Hisham.

Nur Iman Sofia meraup muka dengan kedua-dua belah tangannya. Suasana di Wad 43 A2 suram dan sepi.

"Woi.....Chek dengar si Opie masuk hospital..... hangpa semua nak melawat dia ke?" Fika bersuara dalam dialek Kedahnya.

"Buat apa nak lawat dia, buang karan je.....Alah, bukannya sakit sangat tu, depa sengaja reka cerita gimik aje tu kan.... kan...." Billa menambah. Huzz tidak bersuara. Berita Opie sedikit pun tidak menarik minatnya. Nama Nur Iman Sofia telah dibuang jauh-jauh dari mindanya. Fika terkedu Huzz benar-benar membenci Opie.....

Enam bulan berlalu pantas mengirai masa ditabir alam......

"Opie, Cikgu Masyitah panggil semua pengawas ke bilik gerakan sekarang," beritahu seorang pengawas senior. Nur Iman Sofia mengangguk lesu.

Mesyuarat tergempar itu diadakan bagi membicarakan isu skandal hubungan pelajar lelaki dan perempuan, salah laku disiplin pelajar dan yang paling utama, ialah spot check barangan terlarang yang dibawa pelajar.

Suasana di SMATK yang sebelumnya bingit dengan keriuhan para pelajar, kini bertukar corak. Nada murung, cemas dan sangsi menyelubungi perasaan mereka.

Huzz, Fika, Billa dan Wanie tidak senang duduk. Majalah "HAI" yang berunsurkan hiburan pasti menjadi barang rampasan.

"Woit..... aku punya majalah nak campak kat mana?"

"Cepatlah pengawas tu bila-bila masa je boleh serbu kelas ni!!!". Huzz diburu kebimbangan.....Fika segera merampas majalah tersebut dan keluar dari kelas Lima Bestari. Di jalanan, Fika terserempak dengan Opie.

"Opie, tolong simpan majalah Huzz. Chek harap hang tolong dia," beritahu Fika, Nur Iman Sofia segera mengambil majalah tersebut.

"Nur Iman Sofia bt Badrul Hisham, sila ke bilik Cikgu Hakimi," teriak salah seorang kawannya. Nur Iman Sofia tergamam..... latihan Matematik segera dihabiskan. Tepat sangkaan dia, isu majalah "HAI" menjadi fokus utama dia dipanggil.

"Saya dapati kamu tidak bertanggungjawab dalam melaksanakan tugas. Saya inginkan kepastian..... siapakah pemilik majalah ini?" soal Cikgu Hakimi sambil menghempaskan majalah itu di hadapannya. Nur Iman Sofia tertunduk bisu. Matanya mula menakung manik-manik jernih. Dirinya di dalam dilema. Diluah mati emak ditelan mati bapak..... Perasaannya terjerut antara nilai persahabatan dan maruah diri. Setelah dia mengaku majalah itu kepunyaannya, berakhirlah tugasnya sebagai seorang pengawas. Terbayang indah kemesraan persahabatannya bersama Huzz dan rakan-rakan. Kepalanya berdenyut-denyut ketika melangkah keluar...

Sahabatku,

Berikanlah kemaafan untuk diri ini sepanjang persahabatan kita banyak kesalahan dan kesilapan yang telah Opie lakukan.... Walaupun tidak dapat bersama-sama menghadapi SPM, Opie doakan kalian cemerlang. Ayuh sahabatku, bangunlah dari mimpi khayalan indahmu.....

Salam sayang sahabatmu,

Opie.

Mengalir air mata Huzz. Ditatapnya warkah itu beberapa kali. Penyesalan bermain di mindanya.

"Mengapa kau pergi Opie?" tangis Huzz.

Fika mendekati kawan-kawannya. "Huzz, Opie dah banyak berkorban kerana kita semua. Dia kena lucut jawatan pun sebab simpan majalah hang.... dia mengaku majalah tu dia yang punya, "terang Fika.

"Apa, dia mengaku majalah tu dia yang punya?" tanya Huzz dalam nada terkejut.

"Tangisanmu tidak dapat mengembalikan Opie dan kita perlu membersihkan nama dia dari terus tercemar...." jelas Fika...

Keempat-empat sahabat berlalu pergi dengan tekad untuk membersihkan nama Nur Iman Sofia yang tidak bersalah.

NURUL HIDAYAH BT JASMON
SMK Bandar Tun Hussien Onn 2,
Persiaran Suadamai,
43200 Kuala Lumpur.
Post a Comment