Pages

Saturday, December 20, 2014

Seindah bintang bergemerlapan

"MAMA tak kisah tapi Fiera mesti ingat, Fiera tu masih lagi belajar. Mama tak mahu Feira abaikan pelajaran Fiera. Lagipun tahun ini Fiera akan menduduki peperiksaan SPM," katakata Mama masih lagi terngiang-ngiang di telingaku ...

Itulah kata-kata mamaku apabila dia mengetahui aku mula mencintai seseorang. Mamaku tidak menghalang dan tidak juga menggalakkan. Dia pasti faham kerana dia juga pernah menempuh usia remaja.

Hari Sabtu agak membosankan kerana aku asyik terperap dalam bilik dikelilingi buku-buku dan kerja sekolah. Mama dan papa telah pun keluar. Papa ada meeting dan mama pula hendak jumpa kawan lamanya, makcik Noreen.

Aku menghempaskan badan ke atas tilam empukku sambil mataku merenung siling rumah. Aku memandang jam di atas meja tulisku, baru pukul sembilan setengah ... tiba-tiba tekakku berasa haus. Aku bangun menuju ke dapur. Sebaik sahaja kakiku menuruni tangga terakhir, telefon berdering. Aku menghampirinya lalu mengangkat gagangnya.

"Hello, assalamualaikum ... boleh saya bercakap dengan Zafiera?" suara dari corong telefon. Lelaki ...

"Wa'alaikumussalam. Ya, Zafiera bercakap ... siapa ni?" tanyaku inginkan kepastian.

"Feira, hai apa khabar? Takkanlah tak cam suara ni ..." Aku teringatkan seseorang. Mungkinkan dia?

"Hei, takkan dah lupa, ini Azmanlah!!!"

Oh, baru aku ingat, rupanya dia.

"Man! sorrylah, Fiera lupa la... Bukan lupa tapi tak cam sangat. Man apa khabar? Sihat?" tanyaku.

Hatiku mula berdetik semula. Perasaan gembira mula menyelubungiku. Agak lama kami berbual. Mungkin kerana sudah lama kami tidak berhubung. Sebelum perbualan kami terhenti, dia menyatakan hasratnya untuk bertemu denganku.

Pastinya aku tak mungkin lepaskan peluang ini. Esok kami akan bertemu. Ah, lambatnya masa berlalu!

"Mama, esok Fiera nak keluar... jumpa kawan," beritahuku kepada mamaku. Papa yang asyik membelek surat khabar hari ini hanya menjeling.

"Kawan? lelaki ke perempuan ...," usik mamaku. Aku hanya diam sambil tersenyum.

"Takpe, mama faham ... Fiera nak jumpa dengan buah hati ye?" usik mama lagi.

Kemudian papa bersuara," Fiera dah besar, papa harap Fiera tak salah gunakan kebebasan yang papa dan mama berikan. Kami percayakan Fiera dan kami sayangkan Fiera. Kami tak mahu Fiera rasa terkongkong."

Aku mengangguk. Aku mencium pipi mama dan memeluknya. Inilah kemesraan yang dinanti-nantikan.

Malamnya, aku tidak dapat melelapkan mata. Wajah orang yang mengubah hidupku itu terbayang-bayang. Azman, nama itulah yang membuatkan perasaanku bergelora. Dulu aku seorang gadis yang agak liar, berkawan dengan budak nakal tetapi setelah mengenalinya, hidupku mula berubah. Dia banyak memberi perangsang dan nasihat kepadaku. Sesungguhnya aku mula berubah ... berubah menjadi perempuan solehah dan berjaya dalam pelajaran.

Aku membuka mata perlahan-lahan. Sudah pukul enam. Selimut kutolak ke hujung katil lantas bangun menuju ke bilik air. Selesai mencuci muka aku terus berwuduk untuk menunaikan solat Subuh. Selesai solat, aku mengemas bilikku kemudian pergi ke dapur untuk menyediakan sarapan.

"Hai, awal anak mama bangun hari ni ... siap masak lagi!", tegur mamaku apabila melihat aku sibuk menyediakan sarapan di atas meja. Aku hanya tersenyum.

"Pukul berapa Fiera nak keluar?" tanya papa ketika kami sedang bersarapan.

"Pukul sembilan, dan balik sebelum Asar ..." jawabku pantas.

"Lama juga ... nak ke mana?" tanya mamaku pula.

"Shopping ... dating ... opps!" aku cuba berseloroh. Mama mencubit pipiku. Sakit juga!

"Dah lama tunggu?" sapaku kepadanya dari belakang. Dia menoleh.

"Tak ... cuma sepuluh minit aje!" jawabnya. Matanya tak berkelip-kelip memandangku. Kenapa? Adakah tudungku senget atau kemeja-t aku koyak atau mukaku ada sesuatu yang tak kena!

"Kenapa pandang Fiera sampai begitu sekali!" usikku mengejutkannya.

Dia tersipu-sipu dan mengalihkan pandangannya. "Tak ada apa-apa. Tuan Puteri hendak ke mana ... biar patik bawa tuan puteri ke mana saja yang tuan puteri mahu .. ," dia cuba bergurau untuk menceriakan suasana.

Aku hanya tergelak kecil. Orang yang lalu lalang tidak kami hiraukan. Kami pergi membeli barang-barang yang telah mama kirimkan kepadaku. Sambil makan, kami berbual-bual tentang diri masing-masing.

"Bila Fiera nak ajak Man pergi ke rumah Fiera?" tanyanya. Hampir tersedak aku ketika mengunyah mi tomyam di dalam mulutku.

"Belum sampai masanya lagi ... nanti Man pasti akan bertemu dan mengenali keluarga Fiera juga," jawabku terus-terang.

"Fiera!" terkejut aku mendengar suara mamaku dari belakang. Mamaku bersama makcik Noreen.

"Eh, Man pun ada di sini?" tegur makcik Noreen. Aku terpinga-pinga apabila Man memanggil makcik Noreen dengan panggilan `mak'.

Alahai ... rupa-rupanya mamaku dan emak Azman adalah sahabat karib. Nampaknya pertemuan kami ini mengungkap segala perleraian. Mama dan makcik Noren begitu gembira. Mereka mula mengusik kami.

"Hai, nampaknya, berbesanlah kita Nor!" usik mamaku sambil menjeling kami. Tak sangka pula mereka berdua turut datang ke sini.

Aku dan Man hanya tersenyum di atas pertemuan yang tak diduga ini.

Hari ini hatiku sungguh gembira. Aku rasa segala keindahan mula berputik kembali. Aku tak akan menghampakan harapan keluargaku. Akan aku buktikan bahawa cinta bukan penghalang seseorang itu untuk berjaya. Kejayaan ... Itulah yang akan terusku buru. Sesungguhnya ia seindah bintang yang bergemerlapan.

SURIANA BT ABDUL RAHMAN
Sek. Men. Teknik Sultan Ahmad Shah
26800 Kuala Rompin
Pahang Darul Makmur
Post a Comment