Pages

Thursday, December 25, 2014

Kegigihan membawa kejayaan

KRING...kring..... jam loceng berbunyi sejurus sahaja jarumnya menunjukkan pukul 11.00 malam. Azrul tersentak daripada lenanya. Dia bangun daripada tidurnya lalu terus ke dapur untuk membancuh secawan kopi walaupun matanya terasa mahu menyambung tidur.

Selepas itu, Azrul pergi ke meja di penjuru biliknya, lalu melabuhkan punggungnya ke kerusi, khusus untuk mengulang kaji pelajarannya. Dia duduk dengan kemas dan mengambil buku Sejarah untuk ditelaah.

Malam itu sungguh kusam. Semua ahli keluarganya sudah lena dibuai mimpi. Dia masih duduk di mejanya walaupun punggungnya berasa lenguh dan matanya amat berat untuk dibuka.

Dia terus ditemani cahaya lampu meja di hadapannya, walaupun hati kecilnya meronta-ronta berasa malas. Di luar rumahnya, angin bertiup sepoi-sepoi bahasa dan longlai. Suasananya dingin dan kedinginan itu memanggil-manggil Azrul ke katilnya.

Namun begitu, Azrul berusaha keras memujuk dirinya untuk terus mengulang kaji pelajarannya walaupun terpaksa berlawanan dengan kedinginan malam yang memanggil-manggilnya. Dia terus bersengkang mata menghadap buku itu.

Pada keesokan harinya, dia melangkah keluar dari rumahnya dengan sepotong doa agar ilmu yang dipelajarinya itu diberkati Allah. Di sekolah, dia belajar seperti biasa.

Dia pelajar Tingkatan 5 Kualiti iaitu kelas yang ketiga daripada enam kelas. Azrul seorang pelajar yang mempunyai prinsip, disiplin, berwawasan dan berintegriti dalam hidupnya.

Dia berharap suatu masa nanti dia akan berjaya dan mampu berdiri di atas telapak kakinya sendiri. Justeru, dia sentiasa berusaha lebih keras. Dia akan terus belajar dan belajar. Adakalanya, dia pergi menemui gurunya jikalau dia mempunyai masalah dalam pelajarannya. Maklumlah, dia mempunyai cita-cita yang tinggi dalam hidupnya.

Saban hari, dia meminta pertolongan gurunya untuk membawa dan membimbingnya ke arah kejayaan. Tunjuk ajar dan nasihat daripada gurunya tidak akan dilupakannya.

Pada waktu petang ketika di rumah, dia menolong ibu bapanya di kebun. Kerja sebegini sudah menjadi kebiasaan dalam dirinya. Hal sedemikian tidak menjejaskan prestasi pelajarannya kerana dia pandai mengagih-agihkan masa mengikut keutamaan dan keperluan.

Sudah menjadi kewajipan baginya sebagai anak sulung dalam keluarganya menunjukkan sikap yang baik agar menjadi teladan kepada adik-adiknya, dengan membantu ibu bapanya di kebun bagi meringankan beban mereka berdua.

Hari demi hari, masa berlalu dengan pantas. Azrul terus berusaha dan menjadikan gurunya sebagai tempat rujukannya. Begitulah rutin hariannya setiap hari tanpa berasa jemu dan mengeluh menghadap buku.

Semangatnya ingin berjaya dalam peperiksaan SPM semakin berkobar-kobar dalam dirinya. Ibu bapanya selalu memberikan semangat dan dorongan yang tidak putus-putus kepadanya. Ibu bapanya menaruh harapan yang tinggi terhadap Azrul. Dia terus berusaha dan berjuang berhabis-habisan dalam pelajarannya.

Masa yang dinanti-nantikan telah tiba. Degup jantungnya bergerak kencang bagai taufan yang melanda. Dia memujuk dirinya supaya tenang dan dia berdoa ke hadrat Illahi agar dia dapat mengharungi peperiksaan itu dengan baik.

Tiga bulan berlalu... saat yang dinanti-nantikan telah tiba. Dia pergi ke sekolah untuk mengambil keputusan peperiksaan SPM dengan bertemankan perasaan takut, gugup dan gementar. Suasana di sekolah gamat dengan tangisan dan kegembiraan.

Perasaannya ketika itu seperti tidak berpijak di bumi yang nyata. Pelbagai pertanyaan bermain di fikirannya. Keadaan ini menyebabkan dia bertambah runsing.

Dia memegang dan menatap sekeping kertas putih yang sangat tinggi nilainya. Dia menatap kertas itu sepuas-puasnya.

Dia bagai tidak percaya apa yang dibaca. Diulangnya berkali-kali. Sah dan nyata. Itulah keputusannya.

Azrul terkejut apabila mendapat keputusan yang cemerlang dalam SPM. Air matanya mula menitis jatuh ke bumi kerana terlalu gembira dan terkejut dengan kebolehan dan kemampuan dirinya.

Akhirnya usaha-usaha kerasnya selama ini menunjukkan hasilnya. Usaha kerasnya selama ini amat berbaloi dengan keputusan yang ada di tangannya.

MOHD RUDY HASMAIRA ERMAN MOHD AMIN
SMK Kandis, Bachok
Kelantan
Post a Comment