Pages

Wednesday, December 17, 2014

Pasrah hidup

HEMBUSAN bayu lembut membelai tubuh Nia yang sedang bersandar di tepi beranda. Namun kedinginan bayu malam ini tidak mampu membelai jiwanya yang sarat dengan kepiluan dan kesedihan. Mutiara putih mengalir perlahan. Tetapi, Nia tidak mengendahkan. Malam ini sekali lagi fikirannya terbang menghinggap dalam hitam yang tersirat kenangan pahit yang mengubah seluruh hidupnya. Nia berasakan seolah-olah dirinya lemas di lautan cabaran yang begitu memeritkan. Segala yang indah dirasakan berkubur di taman sepi.

"Nia, apa yang Nia buat di sini? Mari emak pimpin tangan Nia masuk ke bilik," kata Mak Temah.

Nia menurut tanpa membantah.

"Ya Allah ya Tuhanku, begitu besar dugaan-Mu untukku sehingga tak terdaya rasanya diri ini menanggungnya. Sinarilah hidupku dengan kebaikan dan berilah keyakinan dan kekuatan serta kesabaran supaya aku bisa keluar dari rimba cabaran yang berliku ini, amin ..." Ucapan inilah yang sering diungkapkan Nia sebelum dia melayari mimpi.

Keesokan harinya, Nia menerima kedatangan seorang tetamu yang amat melukai nuraninya iaitu Zul. Zul menghampiri Nia, memimpin tangannya.

"Tak perlu. Aku tidak memerlukan bantuanmu. Biar aku berusaha sendiri," ujar Nia.

"Nia, aku cuma ingin membantu kau. Tidak ada niat lain di hatiku," terang Zul.

"Kenapa kau datang cari aku? Kau gembira melihat keadaan aku sekarang? Melangkah dalam dunia yang gelap gelita disebabkan angkara kejam kau dan rakan-rakan kau," balas Nia.

"Nia, aku minta maaf. Aku bukan sengaja melakukannya dan aku benar-benar menyesal," rayu Zul.

"Kalau engkau menyesal, engkau boleh datang minta maaf tetapi kalau aku yang sudah buta ini bagaimana?" soal Nia.

"Maafkan aku. Pada malam itu, kami betul-betul tidak menyangka bahawa engkau berada di situ. Setelah mercun itu diletupkan, kami benar-benar terkejut apabila mendengar jeritan kau," terang Zul.

Air mata Nia mengalir laju. Peristiwa dua bulan lalu masih segar dalam ingatannya. Pada malam raya yang lalu, ketika dalam perjalanan ke rumah Azura, dia telah menjadi mangsa letupan mercun buluh buatan Zul dan rakan-rakannya. Ini menyebabkan Nia kehilangan deria penglihatan sekali gus meragut kelincahannya.

"Sudahlah, jangan engkau menambahkan kesengsaraan aku lagi," pinta Nia.

"Aku datang ke sini sebab ingin memujuk engkau supaya meneruskan pelajaran. Perjalanan engkau masih jauh. Engkau boleh belajar di sekolah khas. SPM tahun hadapan. Janganlah engkau memikirkan benda ini lagi," nasihat Zul.

Pagi yang cerah itu tidak mampu menerangi perjalanan Nia. Tusukan mentari membuatkan kedua-dua insan merasa kepedihan. Kicauan burung-burung tidak terdaya mengukir senyuman di wajah manis Nia.

"Belajar? Bagaimana aku hendak belajar? Aku buta, aku cacat, siapa yang mahu terima aku?" soal Nia.

"Zaman sekarang sudah moden, taraf pendidikan khas untuk orang istimewa sedang dipertingkatkan lagi dan aku pasti orang secerdik kau boleh membiasakan diri dengan cara pembelajaran yang baru," balas Zul.

"Engkau pasti?" soal Nia.

"Ya, aku pasti engkau boleh berjaya dalam SPM. Kecacatan engkau bukan halangannya tetapi usaha dan keyakinan itu yang penting," terang Zul.

"Sebenarnya, aku pun berhajat ingin belajar semula tetapi keadaan aku ini menyukarkan pergerakanku," kata Nia.

"Engkau takut diejek? Pedulikan itu sebab mereka itu tidak tahu menghargai diri sendiri. Dengan kejayaan, engkau dapat membuktikan bahawa walaupun cacat, engkau boleh berjaya," kata Zul.

"Betul kata engkau, aku akan beritahu ibu bapa aku tentang keputusanku untuk belajar semula. Tentu mereka gembira. Soal kemaafan yang engkau minta itu, aku rasa baik kau mohon kepada yang Maha Esa. Tentang diri aku ini, aku reda dan aku pasrah. Aku pasti ada hikmahnya," ujar Nia.

"Terima kasih, Nia. Aku akan sentiasa membantumu meneruskan perjalanan ini. Aku akan sinari hidupmu dengan dorongan dan katakata semangat. Aku akan meminta bapaku tolong uruskan persekolahan kau," kata Zul.

"Terima kasih, Zul," ucap Nia.

"Anggap sahaja ini sesuatu yang dapat membantu kau bangkit semula.

Bebaskan dirimu daripada kehidupan yang dipagari kesedihan," balas Zul.

NURUL HIDAYAH AHMAD RIDZWAN
Taman Jelutong, Kulim, Kedah
Post a Comment