Pages

Wednesday, December 31, 2014

Kenangan terakhir

MASA berlalu begitu cepat, sehingga aku tidak menyedari matahari sudah mula terbenam. Alangkah kejamnya waktu ini, pada saat aku memerlukan kau sebagai teman, kau pergi meninggalkan aku...Dan aku tetap dengan janjiku, bahawa aku akan menunjukkan keputusan SPM yang terbaik untuk kau. Tatkala keseorangan, kenangan bersamamu silih berganti dalam fikiranku...

"Dalia, saya nak pergi jauh ni, mungkin kali ini saya akan pulang lambat," kata Darius kepada Dalia sambil tangannya begitu pantas mengemas barang-barangnya untuk diisi ke dalam kereta.

"Awak nak pergi mana lagi? Awak ni asyik merantau saja, saya risaulah Darius. Lagipun tak lama lagi saya ada peperiksaan SPM. Saya nak awak sokong saya. Awak pun tahu kan, saya anak yatim piatu, saya tiada sesiapa lagi. Awaklah satu-satunya teman saya," jawab Dalia sambil mencebikkan bibirnya tanda protes terhadap keputusan Darius.

Apabila mendengar kata-kata Dalia, perasaan bersalah menghimpit jiwa Darius. Kasihan akan nasib gadis tersebut. Ibu bapa dan adik-adiknya meninggal dunia dalam nahas jalan raya. Kebetulan waktu itu Darius berada di situ dan dia hanya mampu menyelamatkan Dalia. Dia bawa gadis itu tinggal bersama keluarganya dan dijadikan anak angkat.

"Dalia, janganlah kata macam tu lagi. Emak dan bapa saya akan jaga awak. Lagipun, sampai bila awak nak harapkan saya? Kalau saya mati pun nanti, saya akan pastikan ada orang yang menjaga awak..." jawab Darius tenang sambil melemparkan senyuman kepada Dalia. Dia menyambung katanya semula apabila melihat wajah Dalia muram.

"Oklah, kalau macam tu, saya janji akan balik cepat. Selesai saja urusan kerja itu, saya akan terus balik ke sini.

Tapi, rasanya saat itu awak...dah habis peperiksaan, awak tak kisahkan?" Darius kembali lega apabila melihat Dalia tersenyum.

"Saya tak kisah, asalkan awak janji akan balik cepat. Saya akan tunggu..."

"Tapi...dengan satu syarat. Kalau awak dapat kabulkannya. Insya-Allah saya akan balik lebih cepat ke sini dan buat kejutan untuk awak." Dalia begitu teruja dengan syarat tersebut.

"Apa dia?"

"Kalau awak janji dapat keputusan SPM yang cemerlang untuk saya. Saya takkan pergi mana-mana lagi. Semasa ketiadaan saya, saya nak awak jaga kesihatan, jangan campur dengan budak-budak nakal dan yang paling penting belajar rajin-rajin, bukan untuk saya tapi untuk masa depan awak." Mereka berdua tersenyum. Dalia hanya mampu tersenyum melihat kereta Darius berlalu meninggalkan perkarangan rumah mereka.

Sejak ketiadaan Darius, Dalia banyak menghabiskan waktu dengan mengulang kaji pelajaran. Keluarga angkatnya sering meluangkan masa dengan mengajar Dalia. Dalia beruntung kerana Ibu dan ayah Darius guru. Mereka sanggup menghabiskan wang untuk membeli barang persekolahan serta buku rujukan untuk Dalia belajar.

Pejam celik, pejam celik, keputusan SPM sudah keluar. Dia dipeluk dan dicium dengan penuh kasih sayang oleh ibu bapa angkatnya. Memang satu keputusan yang membanggakan apabila Dalia mendapat 17 A1 dalam SPM. Dia tersenyum riang.

Namun, jauh di sudut hatinya dia mencari bayangan seseorang dan menginginkan sesuatu yang lebih baik daripada semua ini. Dalia kembali ke alam realiti bukan lagi fantasi. Lima tahun sudah berlalu, tetapi kau belum muncul juga. Walaupun banyak cerita yang kudengar mengenai dirimu. Betulkah kau terbabit dalam kemalangan dan...? Tidak, bukan aku sahaja tidak percaya bahkan keluargamu juga menafikannya.

Aku telah tunaikan janjiku dan kini aku menunggu janjimu kepadaku... Tiba-tiba bahunya dipegang dari arah belakang, Dalia menoleh dan terukir senyuman di bibir lelaki itu. Adakah ini mimpi? Namun, dia tetap membalas senyuman itu...

"Awak..."

NOOR AIN NASIP
Kluang, Johor
Post a Comment